Selasa, 06 Maret 2012

Pancutan Benih Terakhir

Pancutan Benih Terakhir

Petikan Cerita....
Hafizi mahu seluruh kepanjangan zakarnya menikmati segenap ruang lubuk pembiakan Alina lalu dia menyantak padu-padu dan melenyek padat-padat. Alina membalas dengan membuka paha montoknya lebar-lebar dan mengangkat punggung mantapnya tinggi-tinggi supaya suaminya dapat menikmati keenakan tubuhnya puas-puas. Nikmatnya tidak tertanggung!



PANCUTAN BENIH TERAKHIR

Prolog

Suasana di luar bilik rawatan eksekutif itu berselubung dengan kesedihan. Ibu, bapa, adik-beradik dan rakan-rakan menanti dengan cemas apabila diminta keluar daripada bilik tersebut oleh doktor. Hanya jururawat dan doktor tersebut berada di dalam bilik itu untuk cuba menyelamatkan pesakit yang pada mulanya agak stabil tapi secara tiba-tiba menjadi kritikal. Walaupun tidak ada sebarang luka kecederaan di tubuh pesakit itu, namun kebanyakan organ dalamannya cedera parah akibat trauma hentakan yang amat kuat dialami pesakit tersebut dua hari lepas. Semua tetamu pesakit itu hanya berdiam dan berdoa dalam hati semoga beliau kembali stabil walaupun awal-awal lagi doktor telah menasihati bahawa peluang dia untuk selamat agak tipis.

Cerita

Setelah keluar dari bilik selepas mandi, Hafizi tercari-cari kelibat isterinya, Alina. Dia tahu Alina gemar mengusik dan menyergahnya di sebalik pintu atau di tepi katil. Karenah Alina yang keanak-anakan itulah yang membuat dia sering tidak sabar untuk pulang ke rumah setelah seharian di pejabat. Isterinya itu sangat pandai mengambil hatinya dan mengusik tawanya. Setelah Hafizi bercerai dengan isterinya empat tahun lepas, hatinya tertutup terus untuk bercinta lagi. Apatah lagi dia sendiri ternampak rakannya sedang menikmati tubuh isterinya itu. Hati Hafizi hancur apabila melihat isterinya duduk di atas rakannya sambil melenyek zakar keras yang terpacak jauh di dalam cipapnya. Di sebalik pintu yang terbuka luas, dia melihat dengan jelas punggung lebar isterinya mengepit padat zakar rakannya itu.

Hati Hafizi luluh apabila isterinya bangun lalu menonggeng dan melentikkan punggung suburnya untuk disodok oleh lelaki itu. Dia dapat melihat betapa zakar rakannya itu mencanak dan terpacak penuh dengan nafsu untuk meliwat dubur isterinya. Bagai nak luruh jantungnya bila mendengar isterinya meraung dan melolong ketika duburnya ditunjal rakus oleh zakar rakannya itu. Lelaki itu pun memuji-muji kelazatan dubur isterinya yang ketat dan panas. Nyawa Hafizi seperti dicabut apabila lelaki itu kemudian menyetubuhi betina itu sambil berpelukan. Dia tahu isterinya itu bakal dibuntingkan. Seketika kemudian pasangan yang sedang mengawan itu berpelukan erat lalu rakannya memancutkan air mani semahu-mahunya ke dalam lubuk betina isterinya. Malam itu juga Hafizi menceraikan isterinya dengan talak tiga.

Hafizi bukan calang-calang lelaki. Dia tegap dan kacak, berpendidikan tinggi dan berjawatan besar. Ramai rakannya cuba pasangkan beliau dengan beberapa wanita tetapi semuanya tidak berpanjangan. Hati Hafizi telah hancur berkecai apabila isterinya dulu curang kepadanya hanya kerana beberapa pergaduhan kecil. 10 tahun mereka bercinta dan dua tahun berkahwin, Hafizi tidak menyangka begitu kesudahannya. Dia tidak membenci wanita, tetapi dia terlalu takut untuk dikecewakan lagi. Ramai wanita cuba untuk berdampingan dengan Hafizi tetapi seramai itu jugalah ditolaknya. Dua tahun lepas dia menemuduga seorang gadis desa dari utara untuk posisi pembantu admin. Gadis itu tidak berjaya tetapi ada sesuatu mengenainya mengusik hati Hafizi.

Malam itu Hafizi teringat-ingat bagaimana gugupnya gadis desa itu apabila dia bertanyakan berbagai-bagai soalan. Akibat panik, gadis itu telah memarahi Hafizi dengan alasan Hafizi sengaja menggagalkan beliau. Setelah puas memarahi Hafizi, gadis itu menangis teresak-esak lalu meninggalkan Hafizi yang masih kebingungan. Dia tersenyum sendirian kerana gadis desa itu sangat comel ketika dia panik. Walaupun teruk dia dimarahi, Hafizi tidak terasa hati kerana dia tahu gadis itu bukan sengaja. Dia terbayang-bayang rambut ikal gadis tersebut yang sepanjang paras bahu, wajah gadis itu yang bulat, mata gadis itu yang bundar, pipi gadis itu yang tembam dan kulit gadis itu yang putih. Walaupun gadis itu cepat panik, tapi dia sangat cantik dan comel.

Hafizi mengambil keputusan untuk menghubungi gadis itu semula. Beberapa panggilan awal Hafizi kepada beliau dijawab tetapi tidak dilayan, tetapi Hafizi tidak putus asa. Akhirnya hati gadis desa itu lembut juga dan bersetuju untuk berjumpa. Hari itu, entah kenapa, Hafizi sangat gembira. Telah lama dia berasa sedemikian rupa. Walaupun gadis itu agak menggelabah pada awal pertemuan, akhirnya mereka berdua beborak dan bergurau seperti sudah lama kenal selama beberapa jam. Cinta mula berputik semula di dalam hati Hafizi. Bibir gadis itu yang mungil dan wajah gadis yang comel telah mencuri hatinya. Setiap hari dia mahu bertemu dengan gadis itu. Setiap hari dia mahu berbual dengan gadis itu. Akhirnya mereka berdua berkahwin setahun lepas.

Hafizi sangat bahagia bersama isterinya, Alina. Kalau boleh dia tidak mahu berenggang langsung dengan isterinya yang cantik dan comel itu. Alina adalah seorang gadis sempurna; dia berketinggian sederhana dan tubuhnya montok. Alina mempunyai bentuk tubuh kewanitaan sejati; buah dadanya segar dan bulat; punggung Alina lebar dan padat, cipap Alina pula tembam dan bersih. Alina juga mempunyai paha yang montok dan betis yang gebu; di samping kulit yang putih dan lembut. Sikap kegadisan dan kelembutan Alina memberikan kenikmatan melampau kepada Hafizi ketika bersetubuh dengan isterinya itu. Tubuh Alina jauh lebih enak jika dibandingkan dengan bekas isterinya dulu. Cintanya kepada Alina tiada bandingnya di dunia ini.

Tadi Alina menyuruh Hafizi masuk mandi dulu. Kata Alina, dia akan masuk mandi bersama beberapa minit nanti. Mereka berdua mandi bersama hampir setiap kali. Hafizi lebih suka begitu kerana dia dapat menyapukan sabun di setiap inci tubuh Alina yang indah itu. Dia suka menyapu sabun sambil meramas-ramas buah dada Alina yang bulat dan segar, atau membelai cipap Alina yang tembam dan empuk atau menyapu sabun di antara kepitan punggung Alina yang padat dan montok. Hafizi juga suka apabila Alina mengusap batang zakarnya dan membelai kantung telurnya dengan sabun. Tetapi di mana Alina walaupun dia sudah selesai mandi berseorangan? Hafizi naik ke atas untuk mencari isterinya yang tidak menyahut langsung laungan-laungannya.

Rupa-rupanya si cantik dan comel itu sudah siap mandi dan berselubung di bawah selimut, konon-kononnya untuk menyergah suaminya tetapi dia sendiri yang disergah. Hafizi terus masuk ke bawah selimut dan mendapati Alina pura-pura tidur dalam keadaan bogel. Dia menggeletek Alina membuatkan isterinya itu terjerit-jerit kegelian. Alina pula mencubit-cubit paha Hafizi menyebabkan dia terjerit-jerit kesakitan. Hafizi terus memeluk Alina dan mereka saling membelai dan berkucupan. Suasana bilik yang berhawa dingin itu menambahkan keselesaan kepada pasangan cinta sejati itu. Terus saja Hafizi meletakkan takuk zakarnya tepat ke rekahan cipap tembam Alina. Ditekannya lembut supaya zakarnya menyelinap masuk ke dalam cipap Alina.

Hafizi mendengus kenikmatan dan Alina pula merengek keenakan apabila zakar Hafizi santak padat di dalam cipap Alina. Cipap isterinya itu dirasakan sangat lembut dan lembap. Hafizi menarik zakarnya sedikit dan menyorongkan semula ke dalam cipap Alina dan itu dilakukannya berulang-ulang kali. Alina memeluk erat suaminya ketika tubuh ranumnya dinikmati oleh zakar jantan suaminya. Hafizi mahu seluruh kepanjangan zakarnya menikmati segenap ruang lubuk pembiakan Alina lalu dia menyantak padu-padu dan melenyek padat-padat. Alina membalas dengan membuka paha montoknya lebar-lebar dan mengangkat punggung mantapnya tinggi-tinggi supaya suaminya dapat menikmati keenakan tubuhnya puas-puas. Nikmatnya tidak tertanggung!

Alina kemudian beralih lalu menonggeng sambil melentikkan punggungnya. Hafizi menelan air liur menatap punggung isterinya yang berisi dan berlemak itu. Alina mempunyai bentuk punggung yang menjanjikan kelazatan dan keenakan kepada setiap lelaki yang menikmatinya. Hafizi meramas punggung mantap dan montok itu dengan penuh rasa geram dan berahi. Takuk zakarnya menembusi kelembutan dan keempukan bibir cipap tembam Alina dan disantakkannya padat sehingga perempuan montok itu melentik dan menonggek menadah sodokan padu suaminya. Jari-jemari Alina menarik-narik cadar akibat rasa nikmat diratah sebegitu rupa. Hafizi menarik rambut Alina daripada belakang sambil menunggang punggung ranum dan subur Alina.

Hafizi kemudian meniarapkan Alina, memeluk dan menggigit tengkuk sambil menjamah punggung lebar Alina. Punggung Alina yang padat itu disontot dan dilanyak dengan padat dan dalam. Alina mahu suaminya itu menikmati keenakan tubuhnya puas-puas dan dia tahu Hafizi pasti terpancut kalau dia merapatkan paha montoknya dan melentikkan punggung mantapnya.


Setelah 20 minit berlalu Alina mengejang dan meraung kepuasan. Ketika itu perasaan cintanya kepada Hafizi meluap-luap dan cipap tembamnya merembeskan lendir nafsu dengan pekat dan banyak sekali. Hafizi memeluk isterinya yang sedang kepuasan itu dengan erat sambil menyantak dan mengembangkan zakarnya. Mata Alina terbelalak dan mulut Alina ternganga.

“Hafiz! Lina puas! Lina puas, Hafiz! Oh Hafiz, nikmat sangat!”
“Puaslah, Lina! Rasa zakar suami Lina puas-puas! Oh, Lina!”
“Hafiz, Lina nak Hafiz pancut dalam Lina! Pancutlah, Hafiz!”
“Oh, Lina! Hafiz cintakan Lina! Lina milik Hafiz! Hafiz pancut ya!”
“Pancutlah, Hafiz! Pancut banyak-banyak dalam tubuh Lina!”
“Hafiz nak pancut dalam cipap tembam Lina! Hafiz nak sangat!”
“Pancutlah puas-puas, Hafiz! Lepaskan benih Hafiz dalam Lina!”
“Perah benih Hafiz! Perah zakar Hafiz dengan cipap tembam Lina!”
“Hafiz!!! Oh!!! Lagi, Hafiz!!! Pancut puas-puas!!! Pancut lagi!!!”
“Lina!!! Oh!!! Hafiz pancut!!! Hafiz pancut!!! Perah lagi, Lina!!!”

Benih bunting Hafizi membuak-buak dengan begitu pekat dan putih sekali. Air mani Hafizi memancut-mancut dengan begitu banyak dan deras ke dalam lubuk pembiakan Alina yang sangat ranum dan subur itu. Cipap Alina yang tembam dan empuk itu mengemam-mengemam sambil memerah-merah benih bunting Hafizi supaya setiap titis air mani dilepaskan ke dalam tubuhnya.

Pasangan yang sedang menikmati puncak persetubuhan dan kepuasan mengawan itu menggeletek dan menggelupur kenikmatan. Si isteri berusaha memerah benih bunting suaminya, manakala si suami berusaha memancut air mani tepat ke dalam rahim isterinya. Mereka berdua berpelukan erat dan berkucupan membayangkan betapa enak dan lazat detik persenyawaan itu.



Epilog

Doktor itu berjaya menstabilkan Hafizi untuk seketika lalu meninggalkan bilik rawatan eksekutif itu kepada jururawatnya. Tidak sampai beberapa minit, jururawat yang cantik dan ayu itu perasan ada sesuatu yang keras berselindung di sebalik pakaian pesakit yang dipakai oleh Hafizi. Dia juga perasan bahawa degupan jantung dan denyutan nadi Hafizi bertambah kencang dalam walaupun dalam keadaan koma. Walaupun ketika itu dia harus memanggil doktor, tapi dia terpaku kepada sesuatu yang keras itu. Dia terkejut apabila ketika dia melorotkan seluar Hafizi sedikit ke bawah, terpacak batang zakar Hafizi dalam keadaan mencanak-canak dan mengembang-ngembang. Dia juga ternampak bahawa kantung telur Hafizi telah menegang dan mengecut.

Tiba-tiba, terbit lendir yang putih dan pekat di takuk zakar Hafizi; diikuti oleh pancutan-pancutan air mani yang luar biasa banyak dan derasnya. Di dalam hatinya, jururawat itu tahu bahawa Hafizi sudah di ambang maut dan sedang berhalusinasi menyetubuhi isterinya, Alina, yang terkorban di dalam kemalangan dua hari lepas. Dia mencapai zakar Hafizi dan membantu lelaki itu menikmati pancutan-pancutan air mani terakhir dalam hidupnya. Dalam hatinya, dia terdetik betapa luar biasa banyak dan deras pancutan benih bunting lelaki ini. Dia memerah batang zakar dan membelai kantung telur lelaki itu supaya dia menikmati detik itu dengan maksimum. Hafizi menggelupur dan menggeletek menikmati setiap pancutan.

Oleh kerana zakar Hafizi mencanak dengan rakus, ia sesekali terlepas daripada genggaman jururawat itu. Setiap kali itu juga dengan cepat dia menggenggam semula zakar yang sedang gila memancutkan benih bunting seorang lelaki. Dia berasa sayu dengan keadaan itu. Tentu Hafizi sedang menanggung kenikmatan yang melampau berimaginasi dia sedang membenihkan lubuk pembiakan isterinya, Alina. Setelah berbelas das ledakan air mani, pancutan Hafizi semakin lemah. Zakar Hafizi semakin lembik dan telur beliau semakin kendur. Degupan jantung dan benyutan nadi Hafizi juga semakin lemah. Setelah habis air mani, Hafizi pun menghembuskan nafas terakhir beliau. Tamatlah kisah cinta sepasang suami isteri itu.

Pantat Tembam Dania

Pantat Tembam Dania



 Petikan Cerita....

Lampu hijau telah diberikan oleh kakaknya, Hazif mula menghentam-hentam batang zakarnya jauh ke dalam lubang pantat kakaknya sedalam mungkin dan akhirnya....“Oh, kakak!!! Hazif pancut!!!” jerit Hazif dan air maninya menyembur keluar......Creettt..!!..Croott!!!.. Crooottt!!!

"Pancut lagi, Hazif..!! Pancutkan lebih banyak lagi dik..! Kakak nak mengandungkan anak adik kakak sendiri..!!" pujuk Dania sambil mencapai ke bawah dan mula mengurut-urut karung telur adiknya supaya lebih banyak air mani Hazif menyembur keluar....

Pantat Tembam Dania

Pukul 3 pagi itu Dania terjaga dari tidur lenanya...

Pukul tiga pagi. Dania terjaga daripada lenanya kerana dia terasa seperti hendak terkencing. Mata bundarnya terkebil-kebil di dalam kesuraman bilik yang bercahayakan lampu malam. Tubuhnya yang baru berusia 24 tahun terasa kelesuan. Celah paha montoknya terasa melekit-lekit. Dia tidak berapa ingat apa yang berlaku awal malam tadi. Dania meraba pantat tembamnya dengan jari. Melekit-lekit. Pasti air mani... Dia berpaling ke sebelah. Kelihatan adiknya Hazif yang berusia 15 tahun sedang tidur tanpa seurat benang pun. Dania juga sedar bahawa dia juga dalam keadaan telanjang bulat. Dia melihat zakar Hazif terlentuk lembik. Ia juga kelihatan melekit-lekit. Walaupun dalam keadaan lembik, zakar Hazif kelihatan gemuk dan panjang.

"Aduhh...sakit kepala aku...Apa yang terjadi malam tadi..??" pening kepala Dania cuba mengingatinya.

Baru dia teringat. Malam tadi, sekitar pukul sembilan, dia dan Hazif telah bersetubuh. Tubuhnya yang ranum dan montok itu dijamah semahu-mahunya oleh adik kandungnya sendiri. Dania teringat bagaimana Hazif melipat paha montoknya ke atas dan menjolok pantat tembamnya dengan padu dan dalam. Dia ingat bagaimana mereka berpelukan erat dan berkucupan ketika belalai jantan Hazif membelah ketembaman bibir pantatnya yang tidak berbulu itu. Berdenyut-denyut zakar Hazif merasai kelazatan melampau pantat kakak kandungnya. Kedua-dua alat kelamin pasangan mengawan itu melekit-lekit dengan lendir yang terbit daripada pantat subur Dania.

Dania cuba mengimbas kembali apa yang terjadi malam tadi....

“Kak, Hazif cintakan kakak sangat-sangat! Oh, enaknya pantat kakak!” rengek Hazif mencungap-cungap sambil membenamkan batang zakarnya ke dalam lubang pantat Dania.

“Sorong tarik dalam-dalam lagi, Hazif. Rodok pantat tembam idaman Hazif puas-puas!” Dania berusaha memberi perangsang kepada adik lelakinya yang baru menyambut hari jadinya yang ke-15 tahun dua hari lepas. Hazif mula menyorong tarik batang zakarnya dengan rakus dan kasar...

“Kak, Hazif nak hisap susu kakak, boleh?” pinta Hazif seperti bayi yang kehausan.

“Boleh, Hazif. Hisaplah puas-puas! Adik kakak dahaga ya?” Dania tersenyum manja.

“Ya, kak. Hazif dahagakan susu badan kakak.” balas Hazif sambil membaham tetek montok kakak kandungnya itu serta mula menyedut air susu tetek kakaknya yang entah ada atau tidak itu.

“Kakak, izinkan Hazif pancutkan air mani puas-puas dalam lubang pantat kakak. Hazif nak sangat nikmat membuntingkan kakak.” pinta Hazif lagi.

“Amboi...banyak pula minta adik kakak ni.Yea la, Hazif, nanti pancut benih pekat-pekat adik tu dalam lubang pantat kakak sampai kakak mengandung ya?" balas Dania mencungap-cungap.

"Cuma, kakak minta Hazif peluk kakak dan seru nama kakak ketika Hazif menyembur benih dalam pantat subur kakak.” sambung Dania lagi.

Lampu hijau telah diberikan oleh kakaknya, Hazif  mula menghentam-hentam batang zakarnya jauh ke dalam lubang pantat kakaknya sedalam mungkin dan akhirnya....“Oh, kakak!!! Hazif pancut!!!” jerit Hazif dan air maninya menyembur keluar......Creettt..!!..Croott!!!.. Crooottt!!!

Menggeletik tubuh Dania ketikaHazif menyemburkan berjuta-juta sperma subur ke dalam lubuk betinanya. Dia terkangkang-kangkang dan terkemut-kemut menerima semburan demi semburan benih bunting adik kandungnya sendiri. Mata Dania terbelalak dan mulut Dania ternganga kerana dia juga mengalami kekejangan akibat kenikmatan dipancutkan oleh air mani Hazif yang putih dan pekat, dengan banyak dan deras sekali. Hazif pula menggelepur menanggung kelazatan memancutkan air mani ketika belalai jantannya menyantak jauh ke dalam pantat tembam Dania. Sambil itu Dania memujuk manja supaya adik lelakinya memancut dengan lebih banyak dan deras.

"Pancut lagi, Hazif..!! Pancutkan lebih banyak lagi dik..! Kakak nak mengandungkan anak adik kakak sendiri..!!" pujuk Dania sambil mencapai ke bawah dan mula mengurut-urut karung telur adiknya supaya lebih banyak air mani Hazif  menyembur keluar....


Tamat sudah imbasan kembali Dania...

Dania tersenyum. Padanlah melekit-lekit cipapnya. Padanlah Hazif tidur seperti pengsan. Dania bangun perlahan-lahan tanpa mahu Hazif terjaga. Kalau terjaga nahas lagi pantat aku, fikirnya. Dania berjalan perlahan-lahan menuju ke bilik air. Walaupun di dalam kesuraman cahaya bilik itu, masih jelas kelihatan setiap lekuk di tubuh sempurna Dania. Dania sangat sempurna. Perwatakannya lembut dan manja. Bukan sahaja wajahnya cantik dan comel, kulitnya juga putih dan gebu. Buah dadanya tegang dan bulat, bersaiz 34C. Cipap Dania sangat tembam dan tiada bulu kerana selalu dicukurnya manakala bontotnya padat dan lebar. Paha dan betis Dania juga gebu dan montok. Tiada cemar pada Dania.

Dania mencangkung di atas lantai bilik air yang dingin itu. Setelah beberapa saat keluarlah air kencing Dania yang berwarna cerah keemasan. Dia mengusap-ngusap pantat tembamnya dengan lembut supaya kencingnya tambah lawas. Kadangkala, dia sendiri terasa bahawa geram dengan ketembaman pantatnya. Kulit pantatnya juga lembut dan bersih kerana selalu disapu dengan losyen supaya empuk dan lembut. Tiada siapa yang mahu pancut di luar apabila dapat menikmati pantat setembam dan seempuk pantat Dania. Makin lega rasanya apabila air kencing semakin habis dilepaskan. Indah sungguh pemandangan seorang gadis ranum dan montok bogel sebegitu.

"Mmmm...kak..? Kakak...? Mana pula kakak aku ni..?" Hazif yang nyenyak lena itu mula terjaga...

Dalam kesamaran kegelapan Hazif ternampak susuk tubuh kakaknya yang sedang berada di dalam bilik air yang tidak bertutup itu. Perlahan dia bangun dan menghampiri bilik air...

Dania tidak sedar Hazif sudah berada di belakangnya sewaktu dia menghabiskan kencingnya. Hazif menelan air liur menatap kelebaran dan kemontokan bontot Dania. Kakak kandungnya itu berusia 24 tahun, usia di mana seorang perempuan mencapai tahap keranuman dan kesuburan yang maksimum. Darma pula berusia 15 tahun. Dalam usia begini seorang pemuda remaja yang sangat bertenaga dan berstamina. Kalau calang-calang lelaki bersetubuh dengan Dania, pasti akan terpancut dalam beberapa minit pertama akibat kelembutan dan kepadatan saluran pembiakan Dania; tetapi Hazif meratah badan kakaknya itu selama hampir sejam. Lazat sungguh tubuh kakaknya itu.

Melihat kakaknya dalam keadaan mencangkung sambil kencing membuatkan nafsu remaja Hazif mula membuak semula. Belalai jantannya dengan panjang dan gemuk itu mencanak secara berperingkat sehingga akhirnya membengkok ke atas; manakala takuk kepala zakarnya mengembang sehingga menjadi kemerahan. Berurat-urat dan tersengguk-sengguk zakar Hazif penuh dengan berahi untuk mengawan dengan betina suburnya di depannya itu. Dengan tiba-tiba Hazif memeluk badan montok Dania yang masih mencangkung dan memaksa gadis ranum itu berdiri. Hazif menggunakan kekuatan remajanya untuk menekan Dania ke dinding dengan hanya sebelah tangan, manakala sebelah lagi tangannya digunakan untuk menonggekkan bontot Dania yang padat dan berat itu. Menitik-nitik air mazi Hazif apabila bontot Dania yang berisi dan berlemak itu menonggek di hadapan matanya. Jelas kelihatan simpulan dubur dan pantat tembam Dania.

Dalam keadaan kakaknya seperti menyerah badan itu, Darma membawa belalai jantannya dan menggesel-geselkan takuk kepala zakarnya di celah bibir pantat Dania. Dia lantas menguak bibir tembam pantat Dania dengan takuk kepala zakar tersebut dan menekan lembut lalu masuklah kepanjangan dan kegemukan zakarnya seinci demi seinci ke dalam lubuk syurga pantat tembam Dania. Meremang roma dan meleleh liur Hazif ketika kulit zakarnya mengengsot dan menggesel rongga pantat kakaknya. Sebentar kemudian batang pembiakan seorang adik menyantak lagi dengan kasar di dalam lubang pembiakan seorang kakak. Dania melalak dan merengek ketika bibir pantatnya yang empuk dan lembut itu ternganga luas disodok oleh Hazif. Hazif terus menyontot bontot Dania semahu-mahunya. Badan ranum kakaknya itu sangat lazat dan enak. Kemampatan dan keberatan bontot Dania menghukum zakar remaja Hazif dengan kemutan padu yang mampu membuatkan zakar mana-mana lelaki memancut dengan cepat. Oh, Dania!!! rengek Hazif...
Dania meraung-raung kelazatan tatkala adiknya berkerja keras membuntingkannya...


"Aaarrgghh...aarrhhkk...perlahan-lahan sikit..dik...ka..kasar sangat tuu..." rungut Dania yang masih kepenatan...

"Aahhhh....Hazif tak peduli..! Hazif nak buntingkan kakak lagi..! Kali ni Hazif nak buat kakak mengandung dengan tusukan padu Hazif yang ganas nii..!" bentak Hazif sambil menghentam-hentam padu lubang pantat kakaknya..

Di dalam kehangatan lubuk betina Dania, zakar Hazif telah diselaputi sepenuhnya oleh lendir nafsu yang telah keluar dengan pekat dan banyak. Takuk kepala zakar Hazif menggedik-gedik dan mencanak-canak seperti mahu menerokai sepenuhnya ruang sempit di dalam saluran pembiakan kakaknya itu. Setiap kali Hazif menjolok, zakarnya akan ditekan padat-padat lalu dilenyek-lenyekkan untuk menikmati kelazatan yang maksimum. Dania yang hanya berketinggian 160cm itu terjengket-jengket akibat disodok dengan padu oleh Hazif yang 20cm lebih rendah daripadanya. Hazif menggunakan kedua belah tangannya untuk menguak belah bontot Dania untuk melihat kecomelan simpulan dubur dan pantat tembam kakaknya yang ternganga luas dijolok zakarnya. Kemudian dia memeluk erat badan montok kakaknya sambil menggentel-gentel puting susu buah dada yang bulat dan gebu itu. Sekali-sekala dia menggigit-gigit manja bahu dan tengkuk kakaknya akibat geram yang melampau.

"Aaarrghhh...eerrgghhh...ce..ce..cepat sikit dik..! Kakak dah sedia nak terima air mani adik..!!" jerit Dania separuh gila...

Setelah 20 minit berlalu akhirnya Dania tewas. Melalak-lalak betina subur itu mencapai kemuncak kepuasan. Paha dan betis montok Dania mengejang-ngejang dan badan mantapnya pula menggelupur penuh dengan kepuasan. Dania merengek-rengek sambil pantat tembamnya mengemam-ngemam zakar adiknya. Perbuatan spontan Dania itu membuatkan Hazif juga tewas. Belalai jantannya mengembang dan mencanak maksimum, bersedia untuk meledakkan sperma-sperma yang banyak dan subur ke dalam rahim kakaknya yang ranum dan matang itu. Dia melakukan sodokan terakhir yang paling dalam dan paling padu. Kantung telur Hazif mengecut, takuk zakar Hazif mengembang, kedudukannya tepat di bukaan pintu rahim Dania di mana terdapatnya telur-telur betina yang sudah subur dan matang untuk disenyawakan. Hazif mendengus-dengus seperti kerbau jantan, dan kemudian meraung, dan menyemburlah segala isi zakarnya ke dalam pantat tembam Dania. Mata Dania terbelalak dan mulut Dania ternganga!

"Aaahh...ohhh god..!" jerit Dania semahu-mahunya.

"Aaagghh..ayaarkk...ya..allah..!" giliran Hazif pula mengerang-erang hebat..!

Crot! Crot! Crot! Croottttt..! Air mani Hazif menyembur tanpa terkawal lagi memenuhi segenap ruang di dalam lubuk peranakan Dania. Dalam keadaan mereka berdua mengawan sambil berdiri itu, kelihatan Hazif melakukan sodokan-sodokan padu setiap kali benih jantannya memancut dengan sangat banyak dan deras ke dalam pantat tembam kakaknya. Dania pula kelihatan menonggek dan menjengket menadah pancutan demi pancutan air mani adiknya yang putih dan pekat itu. Benih-benih Hazif  yang subur meluru pantas untuk merebut peluang mensenyawakan telur bunting Dania. Berbelas-belas das benih bunting telah Hazif ledakkan ke dalam tubuh Dania. Ternyata kegagahan dan kejantanan Hazif apabila salah satu daripada benihnya telah berjaya menjumpai telur bunting kakaknya lalu mensenyawakannya tanpa belas. Kaki gebu Dania terus lembik dan mereka berdua terduduk akibat keletihan selepas mengawan sebegitu rupa. Oh, lazatnya Dania!

"Aarrghh...aduuhh..penatnya..." Hazif merintih lalu jatuh terjelepuk di belakang tubuh Dania.


Dania pula masih berdiri terkengkang-kengkang dengan kaki mengeletar. Air mani adiknya meleleh-leleh di celah pehanya.

Selama ibu bapa mereka ke luar negara, adik-beradik itu mengambil kesempatan mengawan semahu-mahunya. Mereka berdua juga sentiasa berbogel di rumah dan mengawan di mana-mana saja. Cipap Dania yang amat tembam itu sentiasa melekit dengan air mani Hazif. Mereka tidur seperti sepasang suami isteri. Mereka bukan hanya melakukan persetubuhan, tetapi mengawan dengan penuh perasaan cinta. Benih bunting Hazif dilepaskan sebanyak-banyaknya ke dalam rahim subur Dania dengan niat untuk mendapatkan zuriat. Hazif mahu kakaknya itu memboyot membuntingkan anaknya. Dania pula memeluk erat tubuh Hazif dengan penuh perasaan cinta setiap kali adiknya itu menyantak padu ketika menyemburkan benih bayi ke dalam cipap tembamnya. Biarlah semua orang tahu mereka bercinta. Hazif dan Dania tidak kisah itu semua. Tidak ada sumbang muhrim pada mereka; yang ada hanyalah cinta penuh nikmat.

Kesuburan Pantat Nadia Terbukti

Kesuburan Pantat Nadia Terbukti...

Petikan Cerita....
Melalak Nadia apabila dia menyedari bahawa Fariz sedang meradak bontot padatnya. Apabila Nadia melalak, Fariz dengan rakus menyantak-nyantak pantat subur Nadia dengan padat dan dalam. Nadia berusaha menggelinjang dengan harapan untuk melepaskan diri namun tubuh Fariz yang tegap itu terlalu kuat untuknya. Malah, perbuatan Nadia itu membuatkan zakar Fariz semakin terperosok jauh ke dalam pantat tembamnya.

Nadia baru saja melangsungkan perkahwinan dengan kekasihnya, Farid. Mereka berdua sudah lama bercinta, sejak dari sekolah menengah lagi. Nadia seorang setiausaha di sebuah syarikat swasta, mempunyai paras rupa yang amat jelita, dengan potongan badan yang amat memberahikankan, 36D-26-35. Manakala Farid pula seorang pegawai di sebuah bank di ibu negara. Farid juga tidak kurang segak dan kacak. Jika dilihat dari luaran, mereka berdua ibarat pinang dibelah dua.

Mereka berdua dibesarkan dengan cara kebaratan oleh ibu bapa mereka. Nama saja Melayu dan Islam, berdua tidak pernah solat dan puasa, cuma mereka tidak minum arak. Malah sejak mereka bercinta daripada tingkatan empat lagi, iaitu ketika mereka berusia 16 tahun, mereka sudah kerap menikmati persetubuhan. Farid bertuah dapat memiliki dan menikmati badan montok dan mantap Nadia yang menjadi rebutan ramai ketika di sekolah, universiti, mahupun di pejabat.

Nadia menyerahkan cipap tembam dan dubur ketatnya untuk dinikmati Farid atas dasar cinta. Malah dia rela jika Farid membuntingkannya kerana dia tahu Farid akan sentiasa bersamanya. Farid pula memang jarang membazirkan air maninya. Rugi rasanya jika dia tidak memancutkan benihnya ke dalam pantat Nadia yang amat tembam dan lembut itu. Pernah beberapa kali dia memancut di luar tapi rasanya kurang nikmat jika dibandingkan dengan memancut di dalam pantat Nadia.

Ramai lelaki yang geramkan badan Nadia. Dia berketinggian sederhana dan bertubuh berisi. Kulit Nadia putih dan gebu. Malah melihatkan paha dan betis dia saja membuat zakar mencanak. Bila Nadia memakai seluar berkain kapas lembut, kepadatan dan kelebaran bontot dia amat terserlah. Nadia juga mempunyai tundun pantat yang amat tembam sehingga bentuknya dapat dilihat dengan jelas jika seluar yang dipakainya agak ketat. Ramai lelaki melancap membayangkan Nadia.

Di sebalik perasaan cinta Farid pada Nadia, dia juga ketagih dengan keenakan tubuh isterinya itu. Walaupun dia tidak pernah mengawan dengan perempuan lain, dia pasti tidak ada yang lebih enak daripada Nadia. Malah, dia berasa amat bertuah dan bangga apabila rakan-rakannya memuji akan betapa ranum dan mantapnya tubuh Nadia. Zakar Farid tidaklah sebesar mana tapi disebabkan pantat Nadia yang sempit dan tembam, dia masih dapat merasa nikmat kemutan pantat Nadia.

Perkahwinan Nadia dan Farid diadakan secara besar-besaran kerana mereka mempunyai keluarga yang berada. Sehari selepas acara persandingan, mereka pergi berbulan madu di Eropah selama dua minggu. Dan kerana mereka sudah lama mengawan bersama, mereka tidak berniat untuk menangguhkan mendapat anak. Tidak seperti pasangan pengantin yang lain yang mahu menikmati kemanisan persetubuhan sepuas-puasnya sebelum komited membina sebuah keluarga.

Namun Nadia menyimpan sesuatu di dalam hatinya. Selama ini, atas dasar cinta, dia rela membuntingkan anak Farid walaupun tanpa ikatan perkahwinan. Bagi Nadia, tubuhnya milik lelaki yang dicintainya dan mencintainya. Tapi, walaupun selama ini dia menyerahkan rahimnya dipancut dengan air mani Farid, dia tidak juga bunting. Malah, dia takut juga bahawa zakar Farid yang kecil dan pendek itu tidak mampu memancut banyak dan deras; tidak cukup untuk membuntingkannya.

Tetapi Nadia tidak cepat berputus asa. Secara sendirian dia pergi berjumpa doktor pakar, namun berita yang diterimanya menambah kerisauannya. Setelah menjalankan ujian ke atas Nadia, doktor itu mengesahkan bahawa dia sebenarnya sangat subur; dan jika hanya setitik benih masuk ke dalam pantatnya dia mampu mengandung. Malah doktor itu juga mengatakan bahawa walaupun tanpa ujian klinikal itu, cukup dengan melihat bentuk tubuh Nadia sudah tahu betapa suburnya tubuh dia.

Doktor muda itu menjalankan pemeriksaan di luar kelaziman ke atas Nadia. Walaupun dia terikat dengan deklarasi professionalisme kedoktoran, kemantapan badan Nadia tidak mahu disia-siakan. Dia menyuruh Nadia berbogel tanpa diberi baju sementara. Mencanak zakar doktor itu apabila buah dada Nadia yang bersaiz 36D yang putih dan bulat itu terdedah. Apatah lagi di celah kepitan paha montok dan gebu Nadia kelihatan cipap yang paling tembam dan paling comel pernah dilihatnya.

Disuruhnya Nadia berbaring di atas tilam dan diangkatnya paha Nadia ke atas. Terpampanglah kesuburan dan ketembaman vagina Nadia di depan matanya. Tidak cukup dengan itu, dia kemudian menyuruh Nadia berpusing dan menonggeng. Mendengus doktor muda itu dengan kepadatan dan kelebaran bontot Nadia. Dia juga menguak belahan bontot itu dan melihat betapa ranum dan bersih simpulan dubur Nadia. Banyak air mani dia terbazir melancapkan bayangan cipap dan dubur Nadia.

Hanya satu kesimpulan saja – Suaminya, Farid, adalah lelaki mandul. Nadia menangis di sepanjang perjalanan pulang daripada klinik tersebut. Punah harapannya untuk membuntingkan anak Farid. Punah harapannya untuk membina keluarga bahagia bersama Farid. Bagaimana harus dia memberitahu Farid keadaan ini? Farid tentu akan marah kerana ego lelakinya tercabar apabila diberitahu bahawa perempuan sesubur Nadia pun tak mampu dibuntingkannya. Silap haribulan, Farid akan meninggalkannya.

Sementara rumah baru disiapkan, Nadia bersetuju untuk tinggal sementara di rumah keluarga Farid. Lagipun, rumah besar itu hanya dihuni oleh ibu dan bapa Farid dan adik Farid bernama Fariz yang berusia 18 tahun. Farid mewarisi kecantikan ibunya manakala Fariz mewarisi kekacakan bapanya. Fizikal Farid sedikit feminine manakala tubuh Fariz memang maskulin. Sebab itulah Nadia jatuh cinta dengan Farid – Lelaki itu kacak dan baik. Dia juga tidak kasar dan lemah lembut.

Namun, akibat daripada pewarisan itu, Farid tidak mempunyai zakar yang benar-benar jantan. Alat pembiakan Farid itu kecil dan pendek. Fariz pula, kerana mewarisi daripada bapanya, mempunyai zakar yang luar biasa jantannya. Batang zakar Fariz panjang dan gemuk, manakala kantung telurnya besar dan berat. Pendek kata, Fariz sangat jantan. Nadia tidak pernah melihat zakar Fariz secara zahir tapi dia pernah terlihat bentuknya di sebalik seluar pendek yang selalu dipakai Fariz.

Pada awalnya, Nadia tidak kisah itu semua. Ini kerana pantat Nadia sangat tembam dan sempit, jadi ia tetap memberikan kenikmatan kepada dia dan Farid sewaktu bersetubuh. Lagi pula, seperti Farid, dia tidak pernah dijamah lelaki lain selain Farid. Kawan-kawan Nadia selalu bercerita tentang nikmat dirodok oleh zakar besar dan jumlah benih yang dipancutkan tapi Nadia tidak kisah itu semua kerana dia sangat cintakan Farid. Dia tidak sampai hati untuk berfikir tentang kejantanan lelaki lain.

Berbeza dengan abangnya, Fariz tidak pernah kekal dengan satu perempuan. Kejantanan yang dimilikinya tidak disia-siakan dan dia telah menikmati ramai perempuan; baik budak sekolah, pelajar universiti, tunang orang mahupun isteri orang. Dan akibat sifat kejantanan Fariz yang melampau itu, dia sentiasa akan membuktikan kejantanannya dengan meledakkan setiap pancutan air maninya yang sentiasa pekat dan subur ke dalam pantat pasangannya setiap kali dia mengawan.

Tapi sebenarnya ini bukanlah sifat asal Fariz. Dia mula bertukar menjadi kasanova selepas pertama kali bertemu dengan Nadia empat tahun lepas ketika dia berusia 14 tahun. Ketika itu Nadia dan Farid berusia 24 tahun. Walaupun Nadia dan Farid telah bersama lapan tahun sebelum itu, mereka berdua hanya mendedahkan percintaan masing-masing empat tahun lepas ketika mereka merancang untuk bercuti bersama di Bali. Atas arahan ibu bapa Farid, Fariz harus pergi bersama mereka.

Fariz tidak dapat melupakan bagaimana dia terlihat abangnya dan Nadia mengawan pada malam pertama di Bali. Farid terlupa mengunci pintu yang menghubungkan dua bilik itu dan ketika Fariz mahu mengambil telefonnya yang tertinggal di bilik Farid, dia terhenti di sebalik pintu dan menyaksikan dua insan sedang bersetubuh. Itulah pertama kali dia melihat seorang perempuan berbogel, dan dia terus jatuh cinta kepada Nadia yang 10 tahun lebih tua daripadanya.

Mata Fariz tidak berkedip menikmati keindahan tubuh badan Nadia. Dia sudah banyak kali melihat majalah dan menonton video lucah namun pada penglihatannya bentuk badan Nadia jauh lebih sempurna daripada semua model atau pelakon lucah. Dia lihat abangnya sedang bernafsu menetek buah dada Nadia yang bulat dan tegang. Dia lihat abangnya menongkah paha dan betis Nadia yang montok dan gebu itu. Dia juga lihat pantat Nadia yang bersih dan tembam itu dijolok abangnya.

Sejak daripada itu, Fariz sering berangankan menyetubuhi Nadia. Entah berapa banyak air maninya terbazir dengan bayangan tubuh Nadia. Dia juga sudah mula memikat dan menjamah tubuh gadis satu per satu. Niatnya cuma satu, dia mahu mencari yang bertubuh sesempurna Nadia dan jika dia berjumpa, gadis itulah yang bakal hidup bersamanya. Namun setiap gadis yang diratahnya tidak sama macam Nadia, ada saja yang kurang. Jadi dia teruskan usaha mencari tubuh idamannya.

Apabila Nadia sampai ke rumah keluarga Farid, tidak ada seorang pun di situ. Ibu bapa Farid mungkin sudah keluar, manakala Fariz memang jarang di rumah. Dia terus saja mandi dan ingin berehat dan tidur seketika untuk melupakan sementara rasa gundahnya. Selesai mandi, dia memakai seluar pendek berkain kapas yang selesa dan berbaju nipis tanpa memakai baju atau seluar dalam. Dia terus terlelap apabila merebahkan tubuhnya ke atas katil tanpa menutup pintu bilik.

Fariz pulang ke rumah dengan gembira. Dia baru saja berjaya mengayat seorang budak sekolah berusia 16 tahun. Dia yakin akan dapat menjamah tubuh muda itu esok. Dia berjalan melintasi bilik kelamin abangnya dan Nadia namun dia terhenti dan menjenguk melalui pintu bilik yang tidak tertutup rapat. Kelihatan wanita idamannya sedang tidur lena. Ketika itu Nadia tidur meniarap dengan hanya berseluar pendek ketat. Geram Fariz melihat kemontokan dan kegebuan bontot dan paha Nadia, satu-satu cinta hatinya.


"Peerghhh....peluang terbaeekkk ni...Bukan senang bak dapat tengok.." niat jahat Fariz mula timbul.

Dia memberanikan dia mendekati tubuh ranum Nadia. Seluar pendek Nadia yang berkain nipis dan lembut itu menampakkan kepadatan bontot Nadia. Dengan berhati-hati dia menggunakan satu jari untuk menyelak bukaan seluar Nadia. Berderau darah muda Fariz apabila pantat Nadia yang amat tembam dan bersih itu mula kelihatan. Geram Fariz menjadi-jadi dan kalau diikutkan hatinya, mahu saja dia meramas dan menyonyot bibir pantat Nadia. Fariz sudah mula berfikir dengan zakarnya.

"Aduhaiiii...Kak Nadia..Kak Nadia..Kau betul-betul buat aku gerammmmm...." Fariz mula nekad membuat rancangan.

Apa nak jadi, jadilah. Dia tahu ibu bapanya hanya akan pulang petang nanti. Dia juga tahu Farid biasanya pulang malam. Satu demi satu pakaiannya ditanggalkan. Mulanya niat dia hanya untuk melancap sambil melihat badan gebu dan montok Nadia. Semakin dibelai semakin mencanak zakarnya. Dia juga perasan bahawa zakarnya kali ini mampu membesar lebih daripada biasa. Kalau biasanya zakarnya akan memanjang sebanyak 7 inci, tetapi hari ini zakarnya dapat memanjang sebanyak 8 inci, lebih 1 inci. Telurnya menegang dan batangnya membengkok akibat terlalu geram dan berahi dengan tubuh bogel di depannya itu.

"Ya allah...panjang giler batang aku dibuatnya...Ini semua pasal penangan Kak Nadia la ni..." Fariz sendiri terkejut dibuatnya.

Dengan tidak berfikir, Fariz naik ke atas katil. Berdegup-degup jantungnya ketika itu. Empat tahun dia menahan rasa. Dia harus bertindak cepat kalau tidak melepas. Dia tahu Nadia akan membantah jadi dia harus berada dalam tubuh Nadia secepat mungkin. Perlahan-lahan dia menyorot seluar pendek Nadia ke bawah. Meleleh air liurnya melihat betapa lebar dan padatnya bontot Nadia. Di sebalik belah bontot itu, dia juga melihat ketembaman dan kesegaran pantat Nadia. Fariz sudah tidak sabar.

Perlahan-lahan dia memanjat ke atas belakang Nadia yang sedang tidur lena meniarap dan membawa zakarnya rapat ke bibir pantat Nadia yang tertutup rapat. Dia meletak air liurnya ke keseluruhan zakarnya untuk pelinciran. Apabila kepala zakarnya menyentuh bibir pantat Nadia dia merasakan seperti satu renjatan dan dengan itu lepaslah takuk zakarnya ke dalam lubuk pantat wanita idamannya. Nadia mula menggeliat dalam lena apabila dia terasa seperti ada sesuatu di pantatnya. Lena betul dia terlelap kali ini.

Apabila Nadia mula menggeliat itu, secara semula jadi zakar Fariz semakin menyelinap ke dalam. Meremang bulu roma Fariz kerana dia merasa kenikmatan yang amat sangat. Separuh daripada zakarnya telah berada di dalam lubuk pembiakan Nadia. Fariz hilang sabar. Inilah saatnya. Sekali dia menarik nafas lalu dia menyantak keseluruhan zakarnya ke dalam pantat subur Nadia.

"Yeaarrghh....aarghhh....!!!" Fariz mengerang kuat sewaktu menyantak masuk batang zakarnya dengan kasar.
Fariz menyantak batang zakarnya masuk ke dalam pantat tembam Kak Nadia dengan kasar.!!

Nadia tersentak dengan santakan padu Fariz lalu terjaga daripada lenanya. Pantatnya kini terasa sendat.


"Oohh my god...Farizzz...apa kau buat nii...Lepaskan Kak Nadia..Ooohh godd!!" Nadia menjerit kecil.

Melalak Nadia apabila dia menyedari bahawa Fariz sedang meradak bontot padatnya. Apabila Nadia melalak, Fariz dengan rakus menyantak-nyantak pantat subur Nadia dengan padat dan dalam.

"Come on..Kak Nadia..aahh..aarghh...Kejap je...Fariz nak kejap je.." jawab Fariz berselang-seli dengan erangannya.

Apabila Nadia mula meronta, Fariz memeluk badan montok Nadia dengan erat supaya zakarnya tidak terlepas keluar. Tapi, mana mungkin zakar sepanjang dan segemuk itu boleh terkeluar kerana ia sedang berada jauh di dalam lubuk pembiakan Nadia yang sempit dan lembut itu. Dalam keadaan tertiarap, nafas Nadia mula sesak. Buah dada montoknya penyek tertekan dengan bebanan tubuh Fariz yang sedang menindih belakang tubuhnya

Nadia berusaha mengepit daging bontotnya dengan harapan batang zakar 8 inci Fariz akan gagal merabak lubang pantat tembamnya...
"Oouuhh...God...Don't do this..Fariz...Oohhh..Shit..fuck..!..Arghh..Ya allah...oohh god..!" Nadia mula meronta-ronta sambil kakinya semakin terkangkang lebar...

Nadia berusaha menggelinjang dengan harapan untuk melepaskan diri namun tubuh Fariz yang tegap itu terlalu kuat untuknya. Malah, perbuatan Nadia itu membuatkan zakar Fariz semakin terperosok jauh ke dalam pantat tembamnya. Walaupun tuan badan tidak merelakan, namun pantat Nadia telah tewas dan mula mengeluarkan lendir nafsu yang pekat dan melekit. Pantat Nadia akur dengan kejantanan Fariz dan kakinya mula membuka luas untuk mengizinkan belalai jantan itu melapah lubuk subur wanita itu.

Fariz merasakan seperti berada di kayangan. Tak tercapai dek akal kelazatan badan Nadia. Dah berpuluh betina dia jamah dan pancut namun tidak ada yang selazat tubuh yang sedang dinikmatinya itu. Manalah dia akan cari tubuh yang sama seperti ini. Bontot debab Nadia terasa sangat empuk setiap kali dia menyantak padat ke dalam pantat yang maha tembam itu. Fariz merengek-rengek seperti budak kecil kerana menanggung kesedapan yang melampau. Cinta dia kepada Nadia tiada taranya.

"Aarghhh...fuck..! Fuck..damn..I love you Kak Nadia... You have got a tight pussy..!" Fariz mengeluh kesedapan.

"Aaahh..please Fariz..Jangan buat macam ni pada akak...please..Tolong jangannn..." Nadia masih berusaha merayu untuk kali terakhir.

Walaupun tanpa rela, seluruh tubuh Nadia tewas kepada kejantanan Fariz. Selepas hanya 10 minit tubuh bogel Nadia tersentak-sentak kekejangan. Dia merasakan puncak kenikmatan yang maha hebat. Tangannya mencengkam cadar dan bontotnya menonggeng tinggi akibat kepuasan yang amat sangat. Fariz memeluk tubuh montok Nadia erat sambil menyantak padat supaya cinta hatinya itu merasa kenikmatan semaksimum boleh. Sayu dia melihatkan Nadia dalam keadaan begitu.

"Ooohh..uuhh..shitt..stop...don't..Fariz..don't...Fariz..stop...God...Don't...stop...DON"T STOP FARIZ..JANGAN BERHENTI...!!!.." akhirnya Nadia menjerit tidak tertahan....

Nadia telah tewas sepenuhnya. Dia tidak pernah merasakan kepuasan sebegitu rupanya walaupun sudah lama mengawan dengan Farid. Zakar Farid tak cukup jantan untuk memuaskan pantatnya sampai begitu sekali. Dua minit dia menikmati puncak kepuasan akibat ditebuk Fariz dengan ganas. Kejantanan Fariz memang hebat; dua kali lebih panjang dan dua kali lebih gemuk daripada zakar Farid. Nadia kini telah lembik dan tak bermaya untuk melawan lagi. Dia terpaksa menyerah kepada Fariz.

"That's it Kak Nadia...I'm fucking you hard..! Macam tu la...sayang..Yeaahh..baby..!" Sorak Fariz gembira dengan penyerahan Nadia.

Setelah Nadia kembali tenang, Fariz kembali memeluk erat tubuh bogel bidadarinya. Disantaknya bontot Nadia padat-padat. Dia gigitnya tengkuk Nadia lembut-lembut. Semakin lama semakin padat, semakin padu jolokan Fariz ke dalam pantat tembam Nadia. Fariz masih remaja dan sudah tentu zakarnya sangat kuat. Kebiasaannya dia meratah perempuan selama sejam baru mahu memancut tetapi pantat Nadia lain macam sedapnya. Pantat bidadarinya sangat lembut dan sempit.

Cuma 20 minit berlalu dan kini kantung telur Fariz sudah selesai menghasilkan benih mani yang sangat subur dan sangat pekat. Fariz menyedari hal ini tapi sebenarnya dia belum bersedia untuk memancut. Dia mahu manjamah Nadia sekurang-kurangnya sejam. Tubuh seenak ini harus dinikmati selama boleh. Lagipun dia tidak tahu bila lagi dia akan menjamah Nadia. Namun, badan Nadia terlalu ranum dan lazat. Fariz juga akan tewas. Ini baru dikatakan buku bertemu ruas.

"Eeerghh...tahan Fariz..tahan...You can't do it..Bertahan sikit lagi...eerrgghhh..aarkk..tahan..." Fariz sedaya-upaya cuba menahan klimaksnya...

Walaupun tanpa rela kerana mahu mengawan lebih lama, Fariz akur dengan kesuburan dan kelazatan lubuk betina Nadia. Dia tak berkuasa untuk menahan benih jantannya yang sudah memenuhi kantung telurnya sejak dari tadi. Dia kembali memeluk badan mantap Nadia yang tertiarap dengan erat; dia kembali menggigit tengkuk mulus Nadia dengan lembut. Dia menyantak-nyantak lubuk betina Nadia dengan padu sehingga paha gebu Nadia terangkat dan bontot padat Nadia tertonggeng.

Ketika itu meledaklah semburan air mani yang amat pekat dan putih daripada takuk zakar Fariz terus ke dalam rahim betina Nadia. Sekali lagi Nadia melalak dan meraung akibat tersentak dengan ledakan benih-benih Fariz yang deras dan banyak itu. Pantat tembam Nadia mengemam dan mengepam belalai Fariz supaya dia memancut dengan lebih banyak dan lebih deras. Nadia menggelupur dan menggeletek akibat dibenihkan dan dibuntingkan Fariz sedemikian rupa.

"Ooohh yearrgggghhh....Ohhh good god.....aahhkk...aarrgghh..BANYAKNYA AIR MANI AKUUU..!!!..." Fariz meraung-raung seperti orang tidak siuman...

Crot! Crot! Crot! Creettt! Benih jantan Fariz bukan saja memancut, tetapi sudah ditahap membuak akibat kelazatan yang tak tercapai dek akal. Dia terus melepaskan benih buntingnya tak henti-henti ke dalam pantat subur Nadia. Nadia terus menggelupur manakala Fariz menggigil melalui detik pembuntingan itu. Air mata Fariz pula menitis akibat perasaan cinta melampau kepada isteri abangnya dan juga akibat pancutan yang paling nikmat pernah dirasainya. Oh Nadia!!!

Entah berapa belas das pancutan dilepaskan Fariz ke dalam tubuh pasangan mengawannya. Tidak ada persoalan lagi. Nadia sudah pasti akan buntingkan anak Fariz. Seperti kata doktor, tubuh Nadia sangat subur, malah setitik air mani boleh membuntingkan Nadia. Inikan pula pancutan yang sepadu dan sebanyak pancutan Fariz tadi. Puas sudah Fariz membuktikan cintanya kepada Nadia. Dia telah membenihkan Nadia itu sebagai bukti perasaannya kepada perempuan ranum itu.

Selepas 10 minit membiarkan lelehan air mani sehingga ke titisan terakhir, dia menarik kejantanannya keluar dengan berhati-hati. Dilihatnya tidak ada setitik pun benihnya ikut keluar sekali. Fariz meletakkan bantal di bawah perut Nadia supaya saluran pantatnya condong ke atas bagi mengelakkan benihnya meleleh keluar. Dalam keadaan tertiarap dengan bontotnya yang tertonggeng tinggi Nadia masih teresak-esak namun dia sendiri pun membiarkan bontot tembamnya menadah ke atas. Dia juga tidak mahu benih Fariz yang subur itu terbazir.



Kesuburan pantat Nadia terbukti apabila 2 bulan kemudian dia terus bunting setelah kejadian itu. Farid sangat gembira kerana disangkanya benih dia yang dibiakkan oleh Nadia. Farid tidak tahu bahawa Nadia membuntingkan anak adiknya sendiri. Fariz pula semakin gilakan Nadia kerana betina bunting itu semakin mantap dan montok. Bontot Nadia semakin melebar dan cipap Nadia semakin menembam. Namun itu adalah rahsia mereka berdua. Nadia telah menjadi milik Fariz. Walaupun itulah kali pertama dan terakhir Fariz berzina dengan Nadia, dia berjaya meninggalkan pewaris dari air maninya. Zakar dan benih Fariz berjaya menghamilkan Nadia secara haram....

Bahana Jogging

Bahana Jogging...

Petikan Cerita....
Kepala konek dan batangnya berlumuran degan cairan licin. Aku biarkan sahaja kepala bulat masuk malah aku cuba mengangkang kakiku dengan lebih luas agar batang itu masuk ke dalam pantatku. Walau pada mulanya aku berasa sakit kerana aku masih dara tetapi sakit itu mula berubah menjadi seronok, geli dan sangat nikmat. Aku merangkul kuat kakiku ke pinggangnya bagi menahan gerakannya....
......................................................................................................................................................... 

Bila aku mengingatkan kembali apa yang telah berlaku pada diriku aku menjadi tidak keruan. Badanku, perasaanku semuanya menjadi resah. Kenangan dulu mengusik jiwaku. Peristiwa yang kualami setahun lalu seperti kelmarin saja berlakunya.

Tiba-tiba aku merasa kegelian di seluruh tubuhku terutama di bahagian kemaluanku.Tetekku mula mengeras dan nampak putingnya menegang. Aku mula menggosok alur cipap dan meramas-ramas tetekku. Aku rasa geli dan seronok. Aku juga mula memasukkan jariku ke dalam cipapku dan berfantasi melakukan hubungan seks. Tanpa disedari aku memasukkan jariku dalam lubang cipap sambil berkhayal batang konek bergerak keluar masuk menggaru-garu cipapku yang gatal. Bila terasa nikmat aku melajukan gerakan jariku hingga akhirnya otot-ototku mula mengejang dan cairan panas menyembur keluar dari dalam cipap dan aku kepuasan.

Kenangan lama menjelma semula. Waktu itu aku sedang menuntut di sebuah IPTA di ibu kota. Seperti biasa bila hari minggu aku akan bangun pagi untuk berjoging. Aktiviti ini sudah menjadi rutin kehidupanku. Jika tidak berjoging sekurang-kurangnya 2 kali seminggu badanku terasa
tidak selesa. Mau atau tidak aku terpaksa berjoging agar badanku terasa segar dan aku gemar aktiviti ini.

Biasanya aku berjoging dengan Ani, kawanku. Tetapi kerana dia demam maka hari itu aku berjoging seorang diri. Trek joging yang selalu kami guna terletak di suatu kawasan hutan simpan. Treknya cantik berbukit-bukit di penuhi hutan kecil dengan udara cukup nyaman. Banyak orang berjoging di sana dari pelbagai umur. Dari budak kecil hingga datuk nenek.

Pagi Ahad itu aku datang agak pagi. Hanya ada beberapa orang saja sedang menghangatkan badan sebelum berlari. Aku mula berlari-lari kecil mengikut laluan yang disediakan. Dedaunan masih dibasahi titikan embun. Udara sungguh segar dan nyaman. Kabus pagi memutih di
sekeliling. Pokok-pokok kelihatan berbalam dan kicauan burung riuh kedengaran. Kira-kira 500 meter aku berlari aku mendengar tapak-tapak kaki berlari di belakangku. Makin lama bunyi tapak kaki makin kuat dan tiba-tiba badanku dipeluk dari belakang. Aku cuba melawan tapi tak
terdaya melawan tenaga dua orang lelaki berbadan kekar. Aku ditolak ke tepi sambil mulutku dipekup. Aku tak mampu menjerit atau meminta tolong.

Kedua lelaki tersebut menarikku ke dalam semak kecil di tepi trek joging. Aku diheret kira-kira 20 meter ke dalam semak yang agak tebal dan terlindung dari orang yang lalu-lalang. Salah seorang lelaki menarik tudung yang kupakai dan mengikat mulutku agar aku tidak dapat
berteriak. Aku masih panik dan terkejut waktu itu hingga aku tak mampu untuk bebuat apa-apa.

Aku dibaringkan ke tanah. Seorang lelaki berada di bahagian kepala sambil memegang kedua-dua tanganku. Seorang lagi di bahagian kaki memegang kedua-dua kakiku. Aku cuba meronta dan menendang-nendang. Lelaki itu memegang kuat pergelangan kakiku dan kaki seluar track
bottom yang kupakai. Aku cuba lagi meronta tetapi seluar aku yang terlondeh. Lelaki itu menarik keluar seluar yang kupakai. Paha dan kakiku terdedah menampakkan seluar dalam yang menutupi taman rahsiaku.

Lelaki di hujung kaki bertindak sepantas kilat. Seluar dalam yang kupakai ditarik pantas dan sekarang aku berbogel. Taman rahsiaku terdedah tanpa ditutupi walau seurat benang. Aku tak mampu melawan lagi. Kudratku telah habis dan sia-sia saja aku beradu tenaga dengan dua orang lelaki yang kuat. Aku menyerah dan bersedia menerima apa saja yang berlaku. Jika aku melawan mungkin nyawaku yang terancam. Melihat aku tidak meronta lagi maka kedua lelaki ini bertindak lebih lembut. Baju yang kupakai ditarik diikuti dengan baju dalam yang kupakai. Aku sekarang tak ubah seperti bayi yang baru lahir. Tiada apa yang menutupiku lagi. Aku tidak dpt berbuat apa-apa selain dari menahan rasa malu.

Kini terserlahlah tetekku yang sederhana besar dan juga pantatku yang bersih tembam kemerahan. Belum pernah ada orang menyaksikan aku sebegitu rupa. Aku sangat malu dan takut. Lelaki itu mula membelai rambutku dan mengusap pipiku dgn perlahan-lahan. Aku cuba meronta dengan sisa-sisa kekuatan yang masih tersisa. Kemudian dengan lembut lelaki itu mencium pipiku dan juga leherku dengan penuh nafsu. Aku pada ketika itu teramat geli kerana leherku sensitif dan dia menjilat-jilat telingaku. Bila lidahnya berlabuh di ketiakku yang
mulus menyebabkan aku meronta-ronta kerana geli. Aku mula rasa sedap tetapi aku tidak mahu melayan. Lelaki itu meneruskan dengan mula meramas tetekku dengan begitu lembut sehingga aku seronok dan tetekku menjadi keras. Hatiku berkata-kata, ada juga peroqol yang bertindak lemah lembut. Dalam filem aku melihat perogol bertindak ganas dan garang.

Dia menjilat tetekku, membelai tetekku, menghisap putingku dan menggentel serta menggaru sedikit di putingku. AKu mula seronok dan sedikit sebanyak telah mula lupa apa yang sedang berlaku. Setelah bermain dengan tetekku, lidahnya turun menjalar di lurah dadaku sehingga ke perut. Dia menjilat pusatku. Aku kegelian kerana aku belum pernah dilakukan seperti ini sebelumnya.

Lelaki yang bertubuh sasa ini mula mengusap tundunku yang montok. Tundun gebuku dihidu dan dicium. Bulu-bulu nipis diraba-raba dan ditarik-tarik lembut. Jari telunjuknya dijolok ke dalam lubang cipapku. Nafasku makin laju dan perasaan aneh menjalar ke seluruh tubuhku. Apabila dia mula menjilat vaginaku dengan penuh kelembutan, aku rasa seperti ada cairan panas mula meleleh keluar dari dalam rongga cipapku. Lelaki itu mula menjilat biji kelentitku. Terasa seperti aliran elektrik di sekujur tubuhku. Sedap dan penuh nikmat. Dia teruskan dengan menghisap dan menggentel kelentit dan cuba menyucuk lidahnya kedalam lubang pantatku. Kini aku sudah lupa bahawa aku sedang dirogol dan menikmatinya sebaik mungkin. Semakin dia menghisap dan menjilat, semakin sedap aku rasakan.

Sementara yang berbadan kekar meneroka bahagian bawah perutku, lelaki yang lebih kecil yang berada di kepalaku tidak tinggal diam. Tetekku yang telah mekar keras diramas-ramasnya. Tangannya nampak sedikit menggeletar bila dia menyentuh kulit tetekku yang halus. Rasanya lelaki ini belum ada pengalaman dengan wanita. Wajahnya nampak seperti
budak sekolah menengah. Terasa sunguh nikmat bila cipapku dijilat-jilat sementara tetekku di ramas-ramas.

Setelah puas melakukan demikian, lelaki kekar mula membuka seluarnya dan terpancullah satu batang yang besar dan menarik. Batang coklat tua itu terpacak di pangkal pahanya. Kemudian dia menindih badannya ke atas badanku dan batang balaknya dihalakan ke permukaan vaginaku. Dia tidak terus masuk, tetapi memainkan kepala bulat itu di alur kemaluanku. Aku menjadi sangat bernafsu sehingga aku tak sabar bila ia akan masuk ke dalam pantatku itu. Aku sudah tidak tahan. Lelaki tersebut secara perlahan melumurkan batangnya dengan cairan lendir yang keluar dari cipapku. Ditujah-tujahnya kepala bulat itu ke kelentitku. Digerakkan kepala koneknya meluncur lurah yang sudah basah di antara dua bibir kemaluanku yang telah membengkak.

Kakiku bergetar menahan geli bercampur nikmat. Kubukakan pahaku lebih luas sambil menanti tindakan selanjutnya. Kepala konek dan batangnya berlumuran degan cairan licin. Pelan-pelan dia menolak kepala licin ke mulut cipap. Aku seronok dan amat bernafsu, aku biarkan sahaja kepala bulat masuk malah aku cuba mengangkang kakiku dengan lebih luas agar batang itu masuk ke dalam pantatku. Walau pada mulanya aku berasa sakit kerana aku masih dara tetapi sakit itu mula berubah menjadi seronok, geli dan sangat nikmat. Aku merangkul kuat kakiku ke pinggangnya bagi menahan gerakannya. Lelaki kekar itu seperti tahu kemahuanku maka didiamkan saja gerakannya sambil merendam batang balaknya di rongga cipapku yang hangat. Bila aku sudah selesa dan tiada lagi rasa sakit maka aku melonggarkan pautan kakiku. Kini aku
ingin sekali disetubuhi lelaki itu.

Maka bermulalah adegan sorong tarik. Lelaki itu melakukan dengan begitu perlahan sehingga tidak terasa sakit tetapi kenikmatan yang tidak terhingga. Rasanya lelaki ini sudah cukup berpengalamankerana tindakannya tidak gelojoh. Mungkin aku sudah lemas dengan nafsuku, aku sendiri berbisik pada lelaki itu agar dia mendayung dengan lebih laju lagi. Lelaki itu melakukan seperti apa yang aku suruh dan dia melajukan dayungannya. Kini nikmat yg kurasa tidak dapat kubayangkan lagi.
Agaknya lelaki kecil di kepalaku tak tertahan lagi melihat adegan yang berlaku di hadapannya maka dengan tangkas dia melondehkan seluar yang dipakainya. Terpacak batang konek yang tidak begitu besar. Kepalanya bulat macam kepunyaan kawannya juga. Dirapatkan batang koneknya ke mulutku. Mungkin kerana aku teramat bernafsu maka batang konek remaja itu aku kulum dan aku hisap. Meliuk lintuk badannya menahan geli bila kepala koneknya aku belai dengan lidahku yang kasar. Hanya beberapa minit cairan licin masin mula keluar dari hujung kepala koneknya.Aku mula menggerakkan punggungku dan mula bergerak seirama dengan lelaki kekar di celah pahaku. Aku rasa ghairah yang amat sangat. Dengan tidak semena-mena satu nikmat yg amat sangat telah kurasai. Pantatku tiba-tiba mengemut dengan begitu kuat seperti mencengkam batang lelaki itu. Cairan hangat banyak keluar membasahi permukaan cipapku. Lelaki itu juga mengalami kenikmatan bila badannya mengejang dan terasa cairan panas menyembur ke mulut rahimku. Cairan maninya telah dipancutkan ke dalam cipapku. Direndam balaknya dalam cipapku hingga beberapa minit kemudian dia mencabut batangnya yang terkulai dan terduduk lemas di tanah. Lelaki yang berada di kepalaku mula mengambil giliranya. Lelaki ini agak kecil badannya. Aku kira umurnya dalam lingkungan 14 tahun.
Batang koneknya terpacak tetapi tidak sebesar lelaki kekar tadi. Dimasukkan batangnya ke dalam cipapku yang masih basah. Mudah saja koneknya meluncur masuk dan dia mula menggerakkan punggungnya maju mundur. Mungkin ini adalah pengalaman seksnya yang pertama maka hanya beberapa minit maninya dah terpancut. Dia mengerang kuat bila maninya
bergerak keluar dari batang koneknya yang kecil. Badannya terhempas lemas di atas badanku. Nafasnya laju seperti pelari maraton.Aku ditinggalkan terkapar lesu di atas tanah setelah kedua lelaki ini mengucapkan terima kasih di telingaku. Perlahan aku bangun dan mengenakan semula pakaianku. Badanku terasa letih tapi nikmat. Aku tak meneruskan jogingku sebaliknya aku terus kembali ke hostel.Aku dirogol tapi aku menikmatinya. Peristiwa ini tak pernah aku lupa.
Bila aku terkenang kembali aku tersenyum sendirian.

Sandwich Asmara

Sandwich Asmara...(Versi 2)

Petikan Cerita....
Aku terpejam seketika menahan nafasku untuk bersedia dengan kemasukan batang konek Badrul. Suamiku menghentikan asakannya batang koneknya di lubang pantatku memberi laluan kepada lubang duburku untuk di tusuki batang konek Badrul...
......................................................................................................................................................... 



Namaku Yati dan aku berkerja sebagai jururawat di Hospital Kuala Lumpur.
Namaku Yati dan aku berusia 32 tahu. Aku bertugas sebagai sebagai seorang jururawat di Hospital Kuala Lumpur. Di sebabkan selalu pulang lewat malam, kadang-kadang pagi kerana mengikut shift, Aku memerlukan seorang yang boleh dipercayai untuk melindungi dirinya dari bahaya perompak atau sewaktu dengannya. Nasib baiklah Aku mempunyai seorang suami iaitu Ahmad yang sangat mengambil berat tentang diriku. Suamiku berusia 35 tahun. 3 tahun lebih tua dariku.

Sudah 2 tahun Aku berkahwin dengan suamiku tetapi tiada anak.. Rumah sewa kami di kelilingi jiran tetangga Cina dan India tak siapa peduli apa yang dibuat oleh pasangan suami isteri Melayu ini.. Malah tak siapa pernah tanya apa keadaan kami sejak kami pindah ke situ setahun lalu.

Suamiku mempunyai susuk tubuh tegap dan kental. Mungkin kerana tugasnya sebagai pekerja buruh binaan, suamiku harus punya tubuh sedemikian. Muka suamiku tak lah hensem sangat, tapi macho dan bermisai.

Satu malam, sebaik saja aku buka pintu rumah, kelihatan seorang pemuda sedang asyik menonton vcd bersama suamiku di ruang tamu.

"Assalamualaikum bang. Eeer ni siapa? Kawan abang ke?" sapaku seperti biasa.

Suamiku bingkas bangun dan terus perkenalkan aku dengan pemuda itu.

"Eeerr..perkenalkan ni Yati, isteri abang. Yati, ni Badrul adik saudara abang dari kampung. Baru je sampai petang tadi." jawab suamiku.

Jelas suamiku, dia yang ajak Badrul bermalam di rumah sebab Badrul adalah adik saudaranya yang baru tiba dari kampung untuk berkerja sebagai buruh binaan sepertinya. Aku tak kesah dengan kehadiran adik saudara suamiku itu. Badrul kelihatan muda dan malu-malu. Seperti berusia 20 tahun. Tubuhnya pula agak kurus tetapi berotot.

Kerana kepenatan aku terus masuk ke bilik, mandi dan kemudian dapatkan kembali suamiku dan Badrul yang asyik menonton sebuah DVD lucah.

"Eh bang.., buat apa tengok cerita lucah ni. Segan la dengan si Badrul tu." tegurku. Aku tahu suamiku gemar menonton DVD lucah tetapi cuma dengan aku sahaja.

"Ala..buat apa nak segan. Buat bodoh je. Si Badrul ni dah besar." jawab suamiku acuh tak acuh.

Suamiku dan Badrul masing-masing cuma memakai kain pelikat sahaja tanpa berbaju. Aku lihat kain pelikat Badrul sudah timbul satu bonjolan keras. sementara suamiku masih tiada bonjolan lagi. Maklum la dah biasa tengok. Badrul kelihatan malu-malu bila dia perasan aku menjeling kearah bonjolannya. Aku berasa serba salah pula. Aku terus ke dapur dan buatkan kopi untuk mereka. Pizza segera dalam peti sejuk aku keluarkan dan masukkan dalam microwave oven utk dipanaskan. Kemudian aku ke ruang tamu hidangkan pada mereka.

Scene DVD yang ditonton suamiku dan Badrul semakin panas. Aku kurang pasti tajuknya, tapi sedang mempamerkan dua lelaki sedang mengerjakan seorang wanita. Si wanita menngerang-erang ketika dia dihimpit depan belakang oleh kedua-dua lelaki tersebut. Tak dapat aku bayangkan jika aku yang terkena macam tu. Pasti seksa. Aku terus mengambil tempat duduk di celah peha suamiku yang duduk di sofa.

Semakin lama, cerita semakin hangat, dan tangan suamiku mula merayap ke dada aku, mencari puting susu yang sudah mula terangsang. Kerana tidak memakai pakaian dalam, mudah saja jari suamiku menyelinap ke dalam t-shirtku dan mencapai puting susuku. Suamiku memeluk aku dr belakang, mencium rambutku dan telingaku. Aku semakin berahi bila tangannya menggentel lembut puting susuku dan mencium pipi aku.
Ku lihat Badrul tersipu-sipu menjeling perangai gatal suamiku.

"Jangan la bang.. Bukan kat sini. Malu kat si Badrul tu.." bisikku malu.

Suamiku tiba-tiba bangun dan menarik tangan aku, lalu mendukung aku terus masuk ke bilik meninggalkan Badrul keseorangan di ruang tamu. Masuk je dalam bilik kucupan demi kucupan bermain di bibir dan silih berkulum dan bertikam. Suamiku baringkan aku di katil dan melucutkan kesemua pakaiannya. Faham dengan arahan matanya, aku juga turut membuka t-shirt ku dan kain batik yang ku pakai. Suamiku terus menerpa dan mendakap aku lalu di cium seluruh tubuh aku.

"Ohh bang… sedap bang… eesssss… sedap…" rengekkanku mula kedengaran bila suamiku memainkan lidahnya di cipap aku.

Dijilat, dihisap dan dijolok lidahnya sedalam mungkin ke lubang cipap. Sedapnya memang sukar dinyatakan. Suamiku memang pandai melakukan oral sex sambil jari hantunya pasti dijolokkan bersama ke lubang cipap yang sedia basah ditambah air berahi yang keluar akibat tindakannya.

Suamiku bangun setelah aku mencapai klimax dua kali dengan oral sexnya. Dihulurkan batang koneknya yang keras tegang ke mulut aku. Sambil aku duduk di hujung katil dan suamiku berdiri dihadapan aku mengulum koneknya dengan berahi. Aku mainkan hujung lidahku di lubang batang konek suamiku. Aku jilat dan belai buah zakarnya. Kemudian aku nyonyot dan hisap seluruh batang koneknya dengan ghairah sekali sehingga suamiku mendesah dan tangannya terus mengarahkan aku sorong tarik batangnya dengan mulutku.

"Fuck me please bang… I want your dick… please bang……" aku hentikan oral sex ku dan merayu suamiku memasukkan batang koneknya kedalam lubang pantatku yang sedang gatal basah berahi. Dengan membaringkan aku dihujung katil dia mengangkat kedua kaki ku ke atas dan di letakkan ke atau bahu kirinya, suamiku mulakan tusukan.

"Ahhhh… sayang.." suamiku mendesah sebaik batang koneknya yang tegang mencecah dan melalui lubang cipap yang masih tergolong dalam kategori ketat.

Aku sedikit mengerang kerana merasakan nikmat bila lubang pantatku di tusukkan dengan lembut oleh batang suamiku yang besar dan tegang dan keras.

"Ooouuughhhhh… bang… sedapnya bang…. push it harder bang… pull it slowly… ahhhh…… ahhh… ahhh…" erangan demi erangan keluar dari mulutku dan mainan terus berlangsung dengan begitu nikmat sekali.

Setelah puas bermain dengan kaki terangkat ke atas, kami lakukan cara duduk dengan suamiku bersila dan aku merangkul punggungnya dengan kedua belah kaki ku. Sambil punggung aku ayak turun naik, kami saling berkucupan dan mengerang lagi kesedapan sehingga aku klimax beberapa kali.Suamiku kemudian berbaring dan aku di atasnya sekarang. Suamiku meramas buah dada ku dan menarik tubuhku mendakapnya lalu kami berkulum lidah sambil punggungku tetap mengayak mengatur rentak kesedapan.

Tiba-tiba aku ternampak kelibat Badrul, kawan suamiku sedang mengintai aksi kami di sebalik pintu bilik tidur kami yang tidak tertutup rapat.

"Bang..si Badrul tu tengah skodeng kita tu..." bisik aku ke telinga suamiku.

"Biarkan...dia nak tengok je tu. Orang bujang macam tu la..." bisik suamiku pula.

"Malu la bang...sayang..." rungutanku terhenti apabila mulutku dikucup oleh suamiku.

Suamiku terus memperlajukan tujahan batang koneknya ke atas lubang pantatku menyebabkan aku terus terlupa yang Badrul sedang mengintai kami.

"Aahh...se..sedapp bang..." aku mengerang kelazatan sehingga aku tidak perasaan yang Badrul sudah masuk biilik dan berdiri dibelakangku sambil kain pelikat yang dipakainya sudah terlondeh dilantai...

Aku seolah berada di awangan bila terasa punggungku diuli dan dikuak dan lubang dubur ku seperti dijilat dan di jolok-jolok perlahan dengan sesuatu yang lembut dan panas. Suamiku terus mengucup bibirku tanpa memberi peluang aku melihat apa sebenarnya yang sedang berlaku dibelakang. Tetapi dari cermin almari dapat aku lihat Badrul sedang asyik mengerjakan lubang dubur aku .Habis lencun lubang duburku dijilat Badrul.

"B..bangg..Badrul tuu..!" aku mula panik apabila Badrul meramas-ramas daging punggungku.

"Cepat sikit Badrul..! Aku tolong pegang bini aku ni hah..! Kau kerjakan habis-habisan..!" terperanjat aku bila mendengar kata-kata suamiku. Rupa-rupanya dia dah rancang semua ni...

"Apa ni bang..? Jangan la macam ni...Yati kan isteri abang seorang. Tak kan nak kongsi dengan orang lain..?" aku cuba membantah suamiku.

"Cepat la Badrul..nanti bini aku terlepas lak.." suamiku buat tak peduli dengan bantahanku sambil makin kuat dia memaut tubuhku beserta kedua-dua lenganku sehingga aku tak dapat meronta selain dari punggungku tertonggek terdedah kepada Badrul.


"Eeerr..baik bang..Abang Ahmad pegang kuat-kuat yea.." Badrul kelihatan teragak-agak tetapi bernafsu.
Badrul memeluk tubuh dari belakang dan berusaha untuk menerokai lubang duburku...
Badrul terus menaiki katil kami dan berlutut betul-betul di belakang punggungku. Sambil mengurut-urut batang koneknya yang semakin keras, dia membongkok dan menjilat-jilat semula lubang duburku..Ada dalam 5 minit juga lubang duburku dikerjakan Badrul sambil aku merintih-rintih minta dilepaskan.

Agak lama lubang duburku di perlakukan sedemikian dan rintihanku bertukar menjadi erangan keseronokan dan kesedapan. Lubang duburku yang belum pernah diterokai kembang kuncup. Aku penat meronta mula pasrah dan bersedia untuk menerima apa juga tindakan Badrul seterusnya. Suamiku terus mengulum lidahku. Punggungku Badrul kuak dan dengan perlahan, aku terasa sesuatu yang besar dan keras sedang mencecah lubang duburku.

Aku terpejam seketika menahan nafasku untuk bersedia dengan kemasukan batang konek Badrul. Suamiku menghentikan asakannya batang koneknya di lubang pantatku memberi laluan kepada lubang duburku untuk di tusuki batang konek Badrul...

 "Bismillah...." terdengar Badrul sedang membaca bismillah ketika mula memasukkan kepala koneknya ke pinggir bibir duburku. Agak lucu, nak berzina dengan isteri orang pun boleh baca bismillah lagi...

"Hoii...cepat la mangkuk..! Apa lagi yang baca bismillah lagi tu. Ingat nak makan ke..?" sergah suamiku dengan kuat.

"Eeerr...b..baik bang..! Saya rodok nih..!!" Badrul terkejut lalu terus merodok batang koneknya masuk ke dalam lubang duburku tanpa menunggu lubang duburku keluar air pelincir sepenuhnya.

Zraasspp...Aku rasa seperti nak terkoyak lubang duburku apabila batang konek 7 inci milik Badrul menerobos masuk dengan mengejut dan kasar! Punya la sakit lubang duburku dibuatnya. Aku terus menjerit memaki hamun si Badrul.

"Aarghhh...Ya..Allah..! Sakittt..Perlahan la sikit BODOH.!! Babi punya budak..! Aahhkk..Masyallah...sakitt..sial..!!" habis aku maki hamun si Badrul tu secukup-cukupnya.

Suamiku hanya tersengih apabila mendengar maki hamunku. Dia memeluk tubuhku dengan erat dan penuh kasih untuk meredakan kesakitanku. Badrul yang terkejut dengan maki hamunku segera mencabut keluar batang koneknya dari lubang duburku.

"Eeer...maaf kak...maaf kak..! Saya t...tak sengaja ni...Maaf kak..!" berpeluh-peluh Badrul dibuatnya, berkali-kali maaf dipintanya. Kesian pulak aku tengok betapa wajahnya cemas dan rasa bersalah.

"Mmm..lain kali jangan la gopoh sangat! Cuba la slow-slow sikit...Akak tunggu Badrul masukkan sampai habis okay..?" aku tegur lantaran kesian dengan kegugupannya.

"Haa...apa lagi..? Cepat la sumbat konek kau tu..! Bini aku dah bagi lampu hijau tuh. Kata nak korbankan teruna kau dengan bini aku hari ni." sampuk suamiku sambil tersengih macam kerang busuk.

Aku terkedu bila mendengar kata-kata suamiku. Badrul masih teruna rupanya. Patut la gelabah semacam je..Aku toleh ke belakang dan aku renung Badrul...Pemuda itu tersipu-sipu malu bila rahsia terunanya pecah. Batang koneknya masih terpancul keras menunggu keizinan ku.

"Badrul dah boleh masukkan sekarang batang konek Badrul tu. Akak dah sedia ni.." aku mula berlembut dengannya.

Badrul mula berusaha memasukkan keseluruhan batang koneknya ke lubang duburku. Hanya setengah saja yg berjaya masuk dan Badrul teruskan juga menyorong keluar masuk batangnya dalam lubang duburku. Pemuda itu memaut badanku dan menarik kebelakang badanku merapati dadanya dan di ciuminya aku dari belakang. Suamiku mula meramas-ramas buah dadaku.
Suamiku dan Badrul bekerjasama mengerjakan lubang pantat dan duburku. Tubuh di kepit menjadi seperti roti sandwich di mana tubuh aku berada di tengah-tengah menjadi daging penyedap roti yang menghimpit atas dan bawah.
Kerana kenikmatan yang tidak terhingga, suamiku mula menujah-nujah batang koneknya ke dalam lubang pantatku sambil. Badrul pula mula menyorong tarik batang koneknya keluiar masuk dari dalam lubang duburku. Mereka berdua mengatur rentak penuh sensasi dan keriga-tiga badan kami menjadi seperti roti sandwich di mana tubuh aku berada di tengah-tengah menjadi daging penyedap roti yang menghimpit atas dan bawah.

"Ahhhhgggghhrrrrhhhhhh…… banggg… ahhh… ahhh…… sedapnya bangg…… aauughhhhh Badrulll… kuat sikit Badrulll…" entah apa saja erangan demi erangan yang keluar dari mulut aku melahirkan rasa nikmat yang sungguh luar biasa.

Suamiku dan Badrul sama-sama mengayak dan menyorong tarik batang konek mereka dari kedua-dua lubang pantat dan duburku. Badrul sudah berpeluh-peluh. Habis mercik titisan peluhnya di belakang tubuhku. Tangannya menepis tangan suamiku yang sedang leka meramas tetekku. Diambil alih tugasan meramas buah dadaku dari tangan suamiku. Tangan suamiku beralih memegang pinggangku pula.

Badrul melajukan hentakan-hentakannya dan tiba-tiba.....

" Aarrghhhh..aahhkk...k...kak...saya dah nak terpancut ni..!..Ya Allah..!" Badrul mengerang....
"Arrkk...Allaahhh...aarrkkk...." creeett...creett..creettt..." kedengaran erangannya yang begitu kuat diiringi air panas memancut di dalam lubang anal dan mengalir keluar semula kerana lubang duburku tidak mampu menampung pancutannya yang begitu banyak.

Badrul menarik keluar perlahan batangnya dari lubang dubur aku, dia terus terjelepuk isebelah aku dan suamiku, kepenatan....Matanya kuyu hampir nak terlelap.

Ahmad, suamiku kembali membaringkan aku dan dimasukkan batangnya yang masih keras ke lubang pantat aku. Kedua belah kaki ku diangkat naik ke bahunya. Sorong tariknya semakin laju dan laju dan aku cuma mampu menahan serangan ampuhnya itu. Aku sudah tak mampu mengerang lagi.

Selepas 10 minit menujah-nujah lubang pantatku tak lama kemudian suamiku memancutkan air maninya ke dalam lubang nikmat kepunyaanku. Banyak dan hangat hingga meleleh keluar membasahi bantal yang mengalas punggungku

"Mmm..sedap banggg…" aku berkata lemah kepada suamiku. Aku sudah lemah tidak berdaya Suamiku membelainya rambutku dan dikucup mesra bibirku.

"Hmmmm…… Yati nak lagi ke?" tanya suamiku, aku menggeleng lemah. Dia tersenyum dan mencuit manja hidungku.

Suamiku bingkas bangun ke bilik air. Nak ambil shower la tu untuk menyegarkan badan.Tinggal aku dan Badrul yang terdampar di atas katil. Badrul tiba-tiba membuka matanya apabila suamiku masuk ke bilik air. Sebaik sahaja suamiku menutup pintu bilik air, dia bingkas bangun. Batang koneknya masih tegang dan keras lagi.

"Akak..saya nak lagi...Tak puas tadi..!" ujarnya sambil tersengih-sengih.


"Mana boleh akak dah letih ni...Lagi pun nanti abang Ahmad kau marah nanti buat tak bagitau dia. Jangan..."
belum sempat aku habis bercakap, Badrul sudah bertindak.


Badrul bingkas bertinggung di atas tubuhku yang longlai. Diangkatnya kedua belah kaki ku dan disangkutkan di atas bahunya. Kemudian ditolaknya kaki ku ke hadapan sehingga punggungku terangkat tinggi. Aku sudah tak mampu meronta kerana kepenatan.


Badrul mengarahkan batang koneknya ke lubang pantatku...dengan satu dengusan kuat dia menyumbatkan batang konek 7 inci nya itu ke dalam lubang pantatku.


"Aarrhh...iisskk..." aku cuma mampu mengeluh lemah dan menahan tujahan padu batang konek pemuda itu.


"Aaghhh..aagrgghhh...aarrkkk..." Badrul mengerang-erang kuat sambil menujah-nujah batang koneknya dengan bertenaga sekali.


Aku cuba menahan asakannya sedaya upaya. Keluhan dan erangan kami berdua berselang-seli dengan nyanyian suamiku di dalam bilik mandi. Badrul bermandi peluh. Mukanya merah padam. Dengusannya semakin kuat dan pantas. Aku tahu dia hampir nak sampai ke klimaksnya.


"Badrul....jangan pancut kat dalam. Akak tak mengandung anak Badrul...Tahan dulu..N...nnantiiiii...!" aku cuba memberi amaran kepada Badrul sebelum terlambat.

"Aahhhh...aarrghhh...aahh...ss..saya cuba tahan yea..kk.kak..!" janji Badrul.


Tapi sudah terlewat. Tubuh Badrul mula terkujat-kujat seperti terkena kejutan elektrik...Serentak dengan itu batang koneknya mula memancut-mancutkan air maninya ke dalam lubang pantatku di iringi dengan erangan kuat Badrul.


Segala-galanya sudah terjadi. Aku pasrah dan redha menerima kemasukan air benihnya. Pinggang Badrul aku paut erat dengan kedua-dua betisku. Alang-alang dah terlajak pancut biar pancut sehabis mungkin ke dalam lubang pantatku ini.


"Dah habis pancut ke Badrul..?" tanyaku apabila ku rasakan pancutan pemuda itu semakin lemah.


Badrul hanya mengangguk lemah lalu terus tersadai di atas tubuhku. Risau jika suamiku nampak apa yang baru kami lakukan, aku menolak tubuh lemah Badrul ke tepi katil. Aku tak tahu jika air benih Badrul akan menjadi di dalam rahimku kerana air mani suamiku sememangnya kekurangan benih yang segar.
Suamiku keluar dari bilik air. Dia melemparkan senyuman kepadaku. Aku tersenyum lemah. Risau pun ada....


.....................................................................................................................................................................

3 bulan kemudian aku disahkan mengandung. Suamiku bukan main gembira kerana itu la zuriat kami yang pertama. Tetapi daripada ujian DNA yang aku jalani secara sembunyi-sembunyi di klinik swasta membuktikan yang bahawa bayi dalam kandunganku tidak sama DNA dengan suamiku. Aku sudah tahu siapa sebenarnya bapa bayi ini.....Biar la...Bayi ini tidak bersalah.....

Sekian..........

Bersetubuh Dengan Ibu Sendiri

Bersetubuh Dengan Ibu Saudara Sendiri...

Petikan Cerita....
Dari sudut dia berdiri itu ternampak dengan jelas tubuh Cikgu Linda tanpa seurat benang sedang menonggeng di tepi meja makan. Kaki kirinya diangkat ke atas sementara badannya ditundukkan sehingga kedua-dua buah dadanya hampir menyentuh permukaan meja itu....
............................................................
Kedua tangan kasarnya mencengkam bontot tonggek Cikgu Linda dan menolaknya ke atas. Serentak itu dia mula menekan perlahan-lahan batang pelirnya masuk kedalam lubang burit yang setia menanti itu. Cikgu Linda mula mengerang dengan agak kuat. Kepalanya terangkat ke atas sambil kedua tangannya memaut kuat birai meja makan itu....
......................................................................................................................................................... 


Kedinginan malam membuatkan nafsu syahwat Ramlah terangsang ke tahap maksimum...
Hujan yang turun mencurah-curah sejak setengah jam tadi masih tiada tanda-tanda akan berhenti. Hati Ramlah semakin resah gelisah. Sesekali dia menjeling ke arah jam meja yang terletak di atas almari soleknya. "Alamak, baru pukul 10.30, patutlah mata aku belum mau mengantuk" getus hati kecilnya. Dia lalu mencapai bantal dan menarik rapat ketubuhnya yang mula merasakan kedinginan hawa malam itu. Perlahan-lahan dia membaringkan tubuhnya keatas katil. Bukannya dia tak biasa tinggal sendirian, terutama selepas berpisah dengan suaminya dua tahun lalu, tetapi suasana malam ini begitu berlainan sekali. Sejak dari petang tadi perasaanya menjadi tidak menentu. Nafsu kewanitaannya benar-benar memuncak hingga menyebabkan setiap perbuatannya sentiasa tidak menjadi.


Fikirannya mula melayang-layang mengenangkan saat-saat bahgia bersama bekas suaminya, Budin. Walaupun tubuh Budin agak kecil tetapi tenaga dan permainan batinnya ternyata begitu ! hebat sekali. Katil itulah yang menjadi saksi aksi-aksi ghairah antara mereka berdua sewaktu melayarkan bahtera asmara. Senyuman kepuasan senantiasa bermain dibibirnya setiap kali selesai berasmara. Namun begitu rumahtangga yang terbina lebih 10 tahun itu roboh juga akhirnya. Bukan berpunca darinya dan dia sendiripun tidak pula menyalahkan Budin. Semuanya angkara sikap ibu mertuanya yang sering campurtangan dan mengongkong hidup keluarganya. Hinggakan setiap sen perbelanjaan harian pun menjadi perkiraan mertuanya. Sikap itulah yang membuatkan Ramlah begitu tertekan dan akhirnya bertindak nekad untuk menuntut cerai. Walaupun Budin begitu keberatan sekali tetapi atas desakan ibunya menyebabkan mereka terpisah. Namun begitu hubungan Ramlah dan bekas suaminya masih baik terutama dalam soal penjagaan tiga orang anak mereka. Setiap minggu mereka akan bergilir-gilir menjaga anak-anak.


Memang ramai yang berminat untuk mengambilnya sebagai teman hidup, bukan sahaja duda dan orang bujang malah suami orang pun ada yang tergila-gilakannya. Tetapi entah mengapa hingga hari ini pintu hatinya masih belum terbuka untuk mengakhiri gelaran jandanya. Mungkin dia masih tercari-cari seorang lelaki yang kalaupun tidak lebih cukup jika dapat menyamai kehebatan Budin. tentang nafkah zahir memang tiada masalah baginya. Setiap bulan Budin tetap akan menghantar duit belanja hariannya. Untuk mengisi masa lapangnya dan menambah pendapatan, dia berniaga kain secara kecil-kecilan dari rumah kerumah. Kehangatan bantal yang dipeluknya kemas sejak tadi semakin menambah gelora batinnya.


Tangannya perlahan-lahan menarik bucu bantal itu dan mengeselkan keatas permukaan tundunnya yang masih ditutupi kain batik yang dipakainya. Peristiwa yang berlaku dan menyebabkan gelojak batinnya memuncak siang tadi mula terbayang kembali di ruang matanya. Memang tidak disangkanya dia akan menyaksikan perkara itu. Tengahari tadi dia kerumah Cikgu Linda untuk mengutip duit bayaran kain yang dibeli sebelum perkahwinannya bulan lepas. Puas dia memberi salam tetapi langsung tiada jawapan. Namun dia pasti Cikgu Linda ada kerana kereta suaminya terletak di garaj dan kipas angin di ruangtamu berpusing dengan ligatnya. "Mungkin mereka ada di belakang agaknya" hatinya mula meneka. Perlahan-lahan dia melangkah kebahagian belakang rumah. Sesekali dia terdengar seperti ada suara orang berbisik-bisik perlahan. Semakin dia menghampiri tingkap dapur rumah itu! suara tadi semakin jelas kedengaran.


Mahu sahaja dia melangkah meninggalkan rumah tersebut tetapi ada dorongan halus dari dalam dirinya untuk melihat apa sebenarnya yang berlaku ketika itu. Setelah memastikan tiada siapa yang melihatnya, Ramlah mula merapati tingkap dapur yang sedikit terbuka itu. Debaran didadanya semkin terasa. Berderau darah panasnya menyirap kemuka apabila matanya terpandangkan apa yang sedang berlaku didalam rumah itu. Bungkusan kain yang di pegangnya hampir sahaja terlepas jatuh ke tanah. Dari sudut dia berdiri itu ternampak dengan jelas tubuh Cikgu Linda tanpa seurat benang sedang menonggeng di tepi meja makan. Kaki kirinya diangkat ke atas sementara badannya ditundukkan sehingga kedua-dua buah dadanya hampir menyentuh permukaan meja itu. Ramlah dapat melihat dengan jelas alur burit Cikgu Linda yang sedikit terbuka sedang basah dengan air mazinya. Perhatian Ramlah kini beralih pada tubuh suami Cikgu Linda yang sedan! g berdiri sambil mengusap-usap batang pelirnya sendiri. Tangan! Ramlah mula menggigil perlahan bila menatap tubuh sasa lelaki itu. Badannya gelap sedikit dan dada, tangan dan pehanya terdapat bulu-bulu roma yang tebal. Dengar kata orang suami Cikgu Linda itu berketurunan India Muslim.


Tanpa disedari Ramlah terteguk liurnya sendiri apabila biji matanya terpaku pada batang pelir lelaki itu yang sedang mengeras pada tahap maksima. Inilah pertama kali dia melihat pelir lelaki sebesar itu iaitu hampir menyamai saiz hujung lengannya. Panjangnya juga memang luar biasa dan pada anggarannya hampir 8 inci. "Ish..cepatlah bang, lama dah Lin tunggu ni...kang masuk angin...naiyaa" terdengar suara Cikgu Linda merengek manja sambil menjeling kearah suaminya. "Ok..ok..nak tambah pelicin ni...nanti sayang sakit pulak..." balas suaminya sambil mula menggeselkan kepala takuknya kecelah alur burit isterinya itu. Kedua tangan kasarnya mencengkam bontot tonggek Cikgu Linda dan menolaknya ke atas. Serentak itu dia mula menekan perlahan-lahan batang pelirnya masuk kedalam lubang burit yang setia menanti itu. Cikgu Linda mula mengerang dengan agak kuat. Kepalanya terangkat ke atas sambil kedua tangannya memaut kuat birai meja makan itu. Matanya terpejam rapat sambil gigi atasnya menggigit bibir bawahnya. Mukanya yang putih itu jelas kelihatan kemerah-merahan menahan asakan pelir yang besar itu. " Err..boleh masuk lagi tak?" tanya suaminya inginkan kepastian setelah melihat Cikgu Linda tercungap-cungap. "Banyak lagi ke..?" dia bertanya kembali sa! mbil menoleh kearah suaminya. "Emm...dalam 2 inci lagi.." "Haa..2 inci..errr..abang hayun dululah...dah senak perut Lin ni rasanya..." Cikgu Linda berkata dengan suara yang tersekat-sekat. Tanpa berlengah lagi suaminya pun memulakan gerakan sorong tarik batang pelirnya.


Tangannya mula mencari dan meramas-ramas kedua buah dada isterinya itu. Suara keluhan kenikmatan kedua insan itu semakin kuat kedengaran. Semakin lama pergerakan itu menjadi semakin kuat dan laju hinggakan meja makan itu mula bergegar. Tetapi sepasang insan yang sedang kemaruk asmara itu langsung tidak mengendahkannya. "Bang...masuk habis bang...Lin dah nak pancut ni...laju bang.." tanpa segan silu Cikgu Linda bersuara dengan agak kuat. Serentak itu hayunan tubuh suaminya semakin kencang hinggakan meja itu bergegar dengan kuatnya. Tiba-tiba sebiji gelas yang berada di atas meja itu tumbang dan bergolek. Suami Cikgu Linda cuba mencapainya tetapi tak berjaya dan gelas itu jatuh berkecai di a! tas lantai. Bunyi itu menyebabkan Ramlah tersentak dan h! ampir terjerit. Mujurlah dia dapat menahannya. Dengan muka yang merah menahan malu Ramlah lalu bergegas meninggalkan rumah itu. Bunyi deruan hujan yang masih mencurah membuatkan fikiran Ramlah tambah celaru. Gelora batinnya semakin menjadi-jadi. Hatinya mula nekad untuk memuaskan nafsunya malam ini walau cara mana sekali pun. Tangannya menarik simpulan kain batiknya sehingga terburai. Seluar dalamnya di lorotkan sehingga kehujung kaki. Jejarinya mula menyentuh dan menggosok-gosok biji kelentitnya sendiri. Ramlah memejamkan matanya dan mula membayangkan memek muka Cikgu Linda sewaktu disetubuhi suaminya tadi.


Begitulah juga agaknya keadaan dirinya jika pelir raksaksa itu terbenam dalam lubang buritnya. Dia mula menjolok jari hantunya kedalam alur buritnya yang telah hampir kebanjiran air mazinya. Terasa lelehan air itu mengalir suam kecelah lubang duburnya. Nafsunya semakin membara. Kedua lututnya dibengkokkan sambil membuka pehanya seluas mungkin. Dengusan nafasnya semakin kencang. Gerakan jarinya semakin laju meneroka setiap sudut gua kenikmatannya! . Bontot lebarnya digerakan keatas dan kebawah menahan kenikmatan. Bila-bila masa sahaja dia akan sampai kekemuncak kenikmatan yang sangat diharap-harapkannya itu. Malangnya saat-saat itu rupanya tidak menjadi kenyataan. Sayup-sayup di luar kedengaran suara orang memberi salam dan memanggil-manggil namanya. "Arghhh!!! ....celaka mana pulaklah yang datang malam-malam ni..." mulutnya membebel melepaskan rasa yang terbuku di kalbunya. Pantas dia bingkas bangun dan menyarungkan kain batiknya.


Sambil membetulkan rambut dia melangkah lesu menuju ke muka pintu. "Hah ..kamu Zakuan...ingatkan siapa...apahal malam-malam buta ni?" dia bersuara sedikit terkejut sebaik-baik sahaja daun pintu itu di bukanya. Tubuh anak saudaranya yang basah kuyup dan menggigil kesejukan itu ditatapnya sedikit kehairanan. Zakuan adalah anak kepada abang sulungnya yang tinggal kira-kira 2 km dari rumahnya. "Errr...Mak su dah tidur ke?...Maaflah menganggu...Wan dari rumah kawan tadi...nak balik, tapi hujan lebat sangat...ingat nak tumpang tidur kat sini aje..." jawab pemuda berusia 16 tahun itu sambil terketar-ketar menahan kesejukan. "Hah..itulah kamu, dah tau hujanpun nak melepak lagi...dah..dah..masuk..salin pakaian kamu tu.." katanya sambil melebarkan bukaan daun pintu itu. Dia melangkah masuk kebilik dan seketika kemudian keluar bersama sehelai kain tuala. "Lap badan tu dan salin baju ni...nanti Mak Su buatkan air" katanya sedikit lembut sambil menghulurkan kain pelikat dan baju. Sambil membancuh kopi Ramlah sem! pat menjeling ke arah Zakuan yang pada ketika itu hanya memakai tuala kecil dan sedang menyikat rambutnya.


Keinginan batinnya perlahan-lahan mula bergelora kembali. Hasutan nalurinya semakin mengabui akal fikiranya. Ramlah mula mengatur stratiji untuk menggoda anak saudaranya itu. Dua butang teratas bajunya dibuka. Dia menuggu sehingga Zakuan selesai berpakaian dan duduk diatas sofa sebelum keluar membawa kopi itu. Semasa meletakan cawan diatas meja kecil dihadapan Zakuan sengaja dia menundukkan badannya sehingga kedua-dua buah dadanya tanpa coli itu terpampang jelas. Hatinya berdetik gembira apabila melihat mata Zakuan hampir terbelalak memandang ke arah dadanya. Dia duduk rapat betul-betul disebelah anak saudaranya itu. "Kalau Wan sejuk...marilah peluk Mak Su.." katanya lembut sambil memegang tangan Zakuan dan meletakkan di atas pahanya. Zakuan tidak membantah tetapi memandang mukanya dengan wajah yang kehairanan. Perlahan-lahan dia mula menggesel-geselkan dada montoknya p! ada lengan pemuda itu. Paha Zakuan diurutnya lembut.


Semakin ! lama semakin ke atas dan akhirnya menyentuh batang pelir Zakuan. "Eh..Mak Su...err..kenapa ni.." pemuda itu bertanya penuh kehairanan sambil menahan tangan ibu saudaranya dari bertindak lebih jauh. "Ala..Wan..kali ni Wan mesti tolong Mak Su...betul-betul tak tahan ni..." tanpa segan silu Ramlah terus memujuk rayu Zakuan. Baju tidurnya diselak hingga mendedahkan buah dada montoknya. "Emm...Wan peganglah...ramas-ramas sikit" katanya manja sambil memegang tangan Zakuan dan meletakan pada bonjolan dadanya. "Tapi Mak Su...Wan tak biasa macamni...." sedaya upaya dia cuba mengelak dengan kejadian yang tidak disangka-sangka itu. "Kalau macamtu biar Mak Su aje yang buatkan...Wan duduk diam-diam ya..". Ramlah masih tidak mahu mengalah. Gelojak nafsunya kini sudah memuncak ketahap maksimum. Hatinya benar-benar nekad untuk memuaskan tuntutan berahinya walau apa pun yang akan terjadi. Debaran didadanya semakin kencang dan dia dapat merasakan alur buritnya kembali berair. Kain pelikat Zakuan diselaknya hingga ke pangkal paha. Dengan penuh nafsu pelir Zakuan yang masih lagi terlentuk kecut itu di ramas dan dikocoknya lembut. Riak gembira mula terbayang di wajahnya apabila batang pelir anak muda itu mula mengeras perlahan-lahan.


Zakuan mula bersiut-siut menahan kegelian apabila buat pertama kali batang pelirnya dibelai tangan seorang wanita. Tangannya semakin berani meramas dan menggentel puting buah dada Ramlah. Ramlah semakin tenggelam dilanda keghairahan. Akal fikirannya telah seratus peratus dikuasai nafsu. Kawrasannya hilang sama sekali. Apabila merasakan Zakuan sudah teransang, dia lantas bangun sambil menanggalkan bajunya. Kain batiknya turut dilucutkan hinggga mendedahkan keseluruhan tubuhnya dihadapan anak saudaranya itu. Senyuman terukir dibibirnya bila memerhatikan biji mata Zakuan terpaku tak berkelip mem! andang buritnya yang tembam dicelah paha gebunya itu. Tanpa membuang masa dia terus melutut di antara paha Zakuan. Kain pelikat yang masih terikat dipinggang itu disingkapnya hingga ke perut Zakuan. Zakuan mula mengerang kecil apabila Ramlah mula menghisap dan menyonyot batang pelirnya. "Ah..oh...geli Mak Su...ah...ahh..." bebelan dari mulut pemuda itu semakin kuat. Erangan Zakuan itu membuatkan Ramlah tidak lagi berupaya menahan nafsunya. "Wan jaga ya...Mak Su dak nak masukkan ni...tak tahan lagi dah" katanya sambil mengangkang diatas paha pemuda itu. Sebelah tangannya memegang batang pelir Zakuan dan mengarahkan pada belahan lubang buritnya. "Ah..ah...ishhh..." Ramlah mengeluh panjang apabila merasakan batang pelir anak saudaranya itu menerjah masuk lantas mengakhiri penantiannya setelah sekian lama. Zakuan juga semakin kuat mengerang.


Sesekali tubuhnya tergigil seperti terkena kejutan eletrik. Ramlah semakin rakus bertindak sementara Zakuan sedaya upaya cuma untuk b! ertahan. Bontot lebarnya semakin laju diangkat dan dihenyak s! ambil otot-otot buritnya dikerah sekuat tenaga menyonyot batang pelir Zakuan. "Arghh...Wan...ah...Mak Su dah nak pancut...argh...argh..." katanya sambil menarik kepala Zakuan kearah buah dadanya yang terbuai-buai itu. Dia kini menekan bontotnya hingga pelir zakuan terbenam rapat hingga ke pangkalnya. Pinggangnya digerakkan kekiri dan kanan dengan lajunya. Ramlah kini betul - betul seperti orang yang kehilangan akal.


"Argh..argh..argh.......arghhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh....."Ramlah melepaskan keluhan kenikmatan yang panjang apabila saat-saat yang ditunggunya itu akhirnya tiba jua. Tubuh Zakuan dipeluknya sekuat hati hinggakan pemuda itu tercungap-cungap kelemasan. Selepas seketika dan kemuncak ghairahnya semakin reda, Ramlah melepaskan pelukannya. "Emm...lega Mak Su...eh kamu ni kenapa tersengih aje...err..dah keluar air ke?" Zakuan tidak menjawab tetapi hanya mengangguk lemah. "Haa...dah keluar??...habis tu kamu pancut kat dalam ke???...alamak...matilah aku.." Ramlah hampir terjerit membuatkan Zakuan terpinga-pinga kehairanan. "Eii..kenapa kamu tak cakap dah nak pancut...habislah macamni"


Ramlah bingkas bangun dengan pantasnya. "Mak Su yang ganas sangat...manalah saya tahan.." kata Zakuan dengan suara perlahan. Ramlah tidak menoleh lagi dan terus berlari kebilik air dalam keadaan masih bertelanjang bulat. Zakuan mengesat lelehan air maninya yang bercampur air Ramlah yang masih meleleh di pangkal pahanya. Sesekali dia menggaru-garu kepala kehairanan melihat gelagat ibu saudaranya itu.


"Tadi dia yang beria-ia nak...habis tu marahkan orang pulak...apahalnya ntah..." Zakuan berkat! a-kata perlahan sambil membaringkan tubuhnya ke atas sofa itu.